alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jelang PTM di Tulungagung, Penjualan Seragam Sekolah Meningkat

Muhammad Taufiq Kamis, 09 September 2021 | 11:37 WIB

Jelang PTM di Tulungagung, Penjualan Seragam Sekolah Meningkat
Antrean beli seragam jelang PTM di Tulungagung [Foto: Antara]

Kabupaten Tulungagung segera memberlakukan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) sekolah untuk SD, SMP dan SMA. Fenomena menarik di pasaran jelang PTM ini.

SuaraJatim.id - Kabupaten Tulungagung segera memberlakukan Pembelajaran Tatap Muka (PTM) sekolah untuk SD, SMP dan SMA. Fenomena menarik di pasaran jelang PTM ini.

Di pasaran, omzet penjualan seragam di toko-toko konveksi yang menjual setelan seragam maupun atribut sekolah meningkat dalam sepekan ini. Fenomena ini tentu menguntungkan bagi para pebisnis konveksi.

Sebagaimana terlihat di toko-toko seragam yang berlokasi di Jalan Basuki Rahmad Kota Tulungagung Rabu, 8 September 2021. Di sana ada puluhan orang mengantre untuk membeli seragam anak mereka yang akan masuk sekolah mulai Kamis, 9 September 2021.

Sejumlah pedagang mengaku permintaan seragam sekolah mulai ramai sejak tiga hari terakhir, tepatnya mulai Senin lalu, 6 September 2021, dimana beberapa SMA dan SMK mulai melakukan ujicoba PTMT.

Baca Juga: Anggota DPRD Tulungagung Terancam Pidana Akibat Gelar Hajatan Wayang Kulit saat PPKM

"Alhamdulillah penjualan saat ini boleh dibilang meningkat 100 persen," kata salah satu pemilik toko seragam yang lokasinya persis di depan SMPN 1 Tulungagung, Muhammad Nur Amprin, seperti dikutip dari Antara, Kamis (09/09/2021).

Keputusan pemeberlakuan PTMT untuk siswa sekolah ini rupanya kurang diantisipasi para pedagang. Terbukti, kendati mereka telah menyiapkan stok seragam namun jumlahnya belum cukup banyak.

Beberapa toko seperti milik Nur Amprin sempat kehabisan stok sehingga calon pembeli harus beralih ke toko lain demi mendapat seragam dan atribut sekolah yang diinginkan.

Dalam sehari toko NurAmprin mampu menjual sekitar 170 stel seragam. Peningkatan ini mulai terjadi dalam 2-3 hari terakhir. "Sebelum ini, terutama selama pandemi ini sepi karena memang belum ada kebijakan sekolah masuk (pembelajaran tatap muka),” ujarnya.

Salah satu orang tua yang membeli seragam, Arisanti warga Desa Gedangsewu Kecamatan Boyolangu belanja seragam untuk anaknya yang kelas 7.

Baca Juga: Penipuan Berkedok Iming-iming Kerja ke Eropa, Warga Tulungagung Diringkus Polisi

Ia mengaku sengaja membeli seragam mendekati jadwal pelaksanaan PTMT karena sempat mengira siswa bakal mendapat jatah bantuan seragam yang disubsidi pemerintah.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait