alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Wali Kota Kediri Beri Izin Warga Gelar Resepsi Pernikahan

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Sabtu, 02 Oktober 2021 | 06:00 WIB

Wali Kota Kediri Beri Izin Warga Gelar Resepsi Pernikahan
Ilustrasi resepsi pernikahan di Kota Kediri. [pixabay]

Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar beri izin gelaran resepsi pernikahan di tengah pandemi COVID-19.

SuaraJatim.id - Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar beri izin gelaran resepsi pernikahan di tengah pandemi COVID-19. Meski demikian, kegiatan wajib mematuhi aturan berlaku, terutama protokol kesehatan (prokes) ketat.

Kekinian, kasus COVID-19 di Kota Kediri melandai. Selain itu, Kota Kediri berstatus PPKM level 1, sehingga masyarakat sudah boleh mengadakan resepsi pernikahan dengan batasan tertentu dan protokol kesehatan ketat.

"Selama ini teman-teman wedding organizer sangat terdampak serangan pandemi. Semoga dengan kelonggaran peraturan resepsi pernikahan yang diberikan, mereka bisa berkarya lagi. Terlepas dari itu, kami sangat mengapresiasi teman-teman WO Kota Kediri selama ini mendukung kebijakan Pemkot Kediri," kata Wali Kota Kediri Abdullah Abu Bakar mengutip dari Antara, Jumat (1/10/2021).

Sementara, Pemilik CV. Ulfa Merdeka, Isti Ulfasari, mengemukakan, beberapa klien wedding organizer di Kota Kediri memilih untuk mengadakan akad nikah saja, saat awal penerapan PPKM. Bahkan ada yang memutuskan untuk mengundur jadwalnya.

Baca Juga: Bakal Diperiksa Polda Jatim Perkara Gowes Terobos PPKM, Sekda Kota Malang Siap Kooperatif

"Untuk akad nikah pun, kami berusaha untuk tetap sesuaikan dengan peraturan pemerintah, yaitu 30 orang dalam satu acara. Namun ada juga yang akhirnya ditunda terlebih dahulu. Kami masih bersyukur bisa tetap bertahan," kata dia.

Ulfa mengaku, ia dengan timnya terus koordinasi dengan Satgas Penanganan COVID-19 Kota Kediri untuk perizinan acara pernikahan serta pemenuhan standar protokol kesehatan yang dijalankan.

"Untungnya, Satgas COVID-19 dan Dinas-dinas Kota Kediri cukup kooperatif serta birokrasi juga cukup baik. Informasi yang kami dapat dan prosedur yang ditentukan, jelas tersampaikan. Saat acara pernikahan pun, seringkali Satgas COVID-19 datang untuk mengawasi dan cek kelengkapan prokes yang kami siapkan," kata Ulfa.

Ulfa juga menambahkan, saat pandemi ini dirinya menambah perlengkapan protokol kesehatan mulai dari wastafel portabel, hand scoon, hingga thermo standing. Selain itu, ia juga menambah personel untuk screening tamu undangan.

Hal serupa juga dilakukan oleh Trinity Organizer. Penata acara pernikahan ini juga terus menerapkan pembagian jadwal bagi tamu undangan.

Baca Juga: Cewek Kediri Melahirkan di Kamar Mandi Sendirian, Bayinya Dikantongi Plastik, Lalu....

"Saat ini peraturan resepsi dihadiri maksimal 50 orang, jadi kami bagi jadwal tamu per sesi. Dan sejauh ini, dinamika tamu yang hadir per sesi tidak pasti. Ada yang datang lebih awal atau lebih akhir dari jadwal yang ditentukan. Tentunya kami atur flow nya, agar tidak menumpuk di tempat resepsi," jelas Pemilik Trinity Organizer, Carolina Yeni Tri Hastuti.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait