facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sering Terjadi Kekerasan Guru dan Muridnya di Sampang, Kasus Dimediasi

Muhammad Taufiq Minggu, 09 Januari 2022 | 15:59 WIB

Sering Terjadi Kekerasan Guru dan Muridnya di Sampang, Kasus Dimediasi
Ilustrasi kekerasan fisik (Pexels/Karolina Grabowska)

Kasus kekerasan guru terhadap muridnya, atau sebaliknya, di Kabupaten Sampang Madura Jawa Timur memang menjadi perhatian pemerintah setempat akhir-akhir ini.

SuaraJatim.id - Kasus kekerasan guru terhadap muridnya, atau sebaliknya, di Kabupaten Sampang Madura Jawa Timur memang menjadi perhatian pemerintah setempat akhir-akhir ini.

Misalnya di SMP Negeri 1 Camplong. Itu merupakan kali ketiga dalam kurun waktu 2018 hingga 2021. Kasus pertama, menimpa seorang guru bernama Ahmad Budi Cahyono, yakni seorang guru honorer di SMA Negeri Torjun Sampang yang dipukul oleh muridnya sendiri hingga meninggal.

Kedua, menimpa guru Pendidikan Agama Islam (PAI) di SDN Gunung Sekar 1 Kecamatan Kota Sampang. Sang guru diproses hukum gara-gara menjewer telinga siswanya.

Ketiga, di SMP Negeri 1 Camplong Sampang. Guru memukul siswa dengan kayu balok hingga menyebabkan korbannya mengalami luka memar.

Baca Juga: Pemkab Sampang Madura Janji Bakal Bangun Rumah Eks Pengungsi Syiah di Kampungnya

Dinas Pendidikan (Disdik) Sampang, Jawa Timur melakukan mediasi kasus dugaan kekerasan yang dilakukan oleh salah seorang guru di SMP Negeri 1 Camplong terhadap muridnya dan kasus itu dilaporkan ke aparat kepolisian setempat.

Menurut Kepala Disdik Pemkab Sampang Edi Subianto di Sampang, Minggu, kasus dugaan kekerasan itu terjadi pada September 2021 saat kegiatan belajar mengajar berlangsung.

"Siswa yang menjadi korban kekerasan melaporkan kejadian tersebut pada orang tuanya, dan orang tua siswa langsung melaporkannya ke Mapolres Sampang," katanya, seperti dikutip dari ANTARA, Minggu (09/01/2022).

Dinas Pendidikan Sampang, sambung dia, berupaya melakukan medianya dan mendamaikan kedua belah pihak.

"Pada Sabtu (8/1/2022) telah tercapai kesepakatan damai antara guru dengan orang tua siswa, dan kami berharap kasus ini tidak terulang lagi, karena ini menyangkut citra baik lembaga pendidikan," kata Edi.

Baca Juga: Pencuri Motor Ambruk Didor Polisi

Hasil penyidikan Polres Sampang terhadap para pihak menyebutkan, bahwa dugaan kasus kekerasan di dunia pendidikan yang terjadi di SMP Negeri 1 Camplong Sampang itu memang berlangsung saat kegiatan belajar mengajar pada 9 September 2021.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait