facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pasutri Terseret Arus Banjir Bandang Jember, Suami Ditemukan Tewas, Istrinya Hilang

Muhammad Taufiq Senin, 10 Januari 2022 | 09:41 WIB

Pasutri Terseret Arus Banjir Bandang Jember, Suami Ditemukan Tewas, Istrinya Hilang
Pencarian jenazah pasutri terseret arus banjir bandang di Jember [Foto: ANTARA]

Banjir Bandang di Kabupaten Jember Jawa Timur ( Jatim ), Minggu (09/01/2022) sore menyisakan cerita tragis sendiri. Pasutri Matsirat (50) dan Suliha (47) terseret arus.

SuaraJatim.id - Banjir Bandang di Kabupaten Jember Jawa Timur ( Jatim ), Minggu (09/01/2022) sore menyisakan cerita tragis sendiri. Pasutri Matsirat (50) dan Suliha (47) terseret arus.

Keduanya merupakan warga Desa Kemiri. Pasutri ini hanyut terseret arus sungai deras usai mencari rumput di kawasan setempat. Suaminya ditemukan sudah tewas sementara istrinya masih hanyut belum ditemukan.

Banjir Bandang ini terjadi saat hujan deras mengguyur Kabupaten Jember. Kondisi ini menyebabkan debit air sejumlah sungai mengalami peningkatan dan membanjiri sejumlah kawasan perumahan di Kelurahan Mangli, Kecamatan Kaliwates.

"Pasangan suami istri tersebut mencari rumput dan saat berada di dekat sungai, si istri terpleset dan jatuh ke sungai, kemudian suaminya menolong hingga keduanya hanyut terbawa arus sungai," kata Komandan Tim (Dantim) Basarnas Jember Rudi Prahara saat dihubungi per telepon.

Baca Juga: BPBD Sebut 1.668 Warga Jember Terdampak Banjir Bandang

Menurutnya debit air Sungai Permisen di Desa Kemiri tersebut memang cukup deras karena hujan dengan intensitas tinggi turun di wilayah setempat, sehingga kedua korban terseret arus sungai.

"Satu korban yakni suaminya ditemukan dalam keadaan meninggal dunia, sedangkan istrinya masih belum ditemukan dan kami masih melakukan asessment ulang," tuturnya.

Ia mengatakan pencarian korban hilang di sungai Desa Kemiri tersebut akan dilanjutkan pada Senin (10/1) pagi karena pencarian pada Minggu malam tidak bisa maksimal.

"Kami akan melakukan pencarian semaksimal mungkin di aliran sungai tersebut dan mudah-mudahan korban Ibu Suliha bisa ditemukan secepatnya," katanya.

Rudi menjelaskan bahwa kedua korban tersebut bukan korban banjir, namun korban kecelakaan sungai karena keduanya hanyut di sungai dan memang kondisi sungai cukup deras karena tingginya curah hujan di kawasan setempat.

Baca Juga: Berita Viral Kemarin dari Banjir Jember, Pria Tendang Sesajen Lalu Penangkapan Lumba-lumba

Sebelumnya Camat Panti Benny Ginting menyampaikan informasi bahwa dua warga Dusun Tenggiling, Desa Kemiri, Kecamatan Panti, yang merupakan pasangan suami istri hanyut di sungai dan dinyatakan hilang.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait