facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hadist Tentang Rezeki, Pedoman Membedakan Rezeki Halal, Haram, dan Syubhat

Nur Afitria Cika Handayani Rabu, 26 Januari 2022 | 06:35 WIB

Hadist Tentang Rezeki, Pedoman Membedakan Rezeki Halal, Haram, dan Syubhat
Ilustrasi berdoa. [pixabay.com]

Berikut ini penjelasan mengenai hadist rezeki yang bisa dijadikan pembeda mengenai rezeki halal, haram, dan syubhat

SuaraJatim.id - Hadist tentang rezeki halal dan haram yang paling sering digunakan sebagai acuan oleh beberapa ulama atau umat muslim adalah HR. Bukhari.

Dalam HR. Bukhari tersebut dijelaskan bahwa, “akan datang suatu masa pada umat manusia, mereka tidak lagi peduli dengan cara untuk mendapatkan harta, apakah melalui cara yang halal ataukah dengan cara yang haram.”

Melansir dari berbagai sumber, yang diakses pada Rabu (26/1/2022), dari hadist tersebut seakan memprediksikan masa depan atau masa yang akan datang, dengan menggambarkan bahwa orang-orang dalam mencari rezeki sudah tidak memperhatikan antara yang berhukum halal atau haram. 

Dalam Hadist Riwayat Bukhari yang lain juga dijelaskan, “sesungguhnya yang halal itu telah jelas dan yang haram pun jelas pula. Sedangkan di antaranya ada perkara syubhat (sama – samar) yang kebanyakan manusia tidak mengetahui hukum-Nya. Barangsiapa yang menghindari perkara syubhat (samar-samar), maka ia telah membersihkan agama dan kehormatannya.”

Baca Juga: 5 Bacaan Doa Meminta Rezeki yang Berlimpah dan Berkah

Hadist tersebut tertulis rapi dalam Kitab Shahih al Bukhari, Shahih Muslim, serta Kitab al Buyu’. Hadist tersebut juga mengandung isi yang menjelaskan mengenai 3 hukum mengenai rezeki yang ada dalam islam, diantaranya, halal, haram, dan syubhat.

Rezeki halal merupakan rezeki yang diperoleh dengan cara sesuai ajaran islam, kemudian diolah dan dipergunakan dengan baik. Dengan kata lain, rezeki halal tidak diperoleh dari hasil kejahatan, pencurian, atau perbuatan lainnya yang melanggar hak orang lain. Sedagkan rezeki haram sebaliknya.

Sementara rezeki syubhat adalah rezeki yang hukumnya tidak jelas atau samar. Dalam rezeki syubhat tersebut, bisa timbul karena rezeki halal tercampur dengan yang haram atau sesutau yang diragukan halal atau haramnya.

Contoh dari rezeki syubhat adalah saat seorang pemburu mencari hewan buruan di sebuah hutan, lalu menemukan seekor rusa liar, lalu dipanahlah rusa tersebut. Sesaat setelah terkena panah tersebut, rusa buruannya itu berlari dan menghilang dari jangkauannya.

Namu, dalam pandangan dia, rusa yang terkenah panah itu lari ke atas batu dan melompatkan diri ke ke bawah.

Baca Juga: Baca Doa Melancarkan Rezeki dan Usaha Ini, Agar Dipermudah Segala Urusan

Setelah diikuti, ternyata rusa tersebut ditemukan dalam keadaan sudah tidak benyawa lagi. Dalam hal ini, akan muncul keragu – raguan, rusa tersebut mati karena jatuh dari atas batu atau karena terkena panahnya.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait