facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Demo Ojek Online Surabaya Berakhir Damai, Semua Tuntutan Diterima

Muhammad Taufiq Kamis, 24 Maret 2022 | 21:12 WIB

Demo Ojek Online Surabaya Berakhir Damai, Semua Tuntutan Diterima
Demo Ojol di Surabaya [Foto: Beritajatim]

Demo ojek online ( Ojol ) di Kota Surabaya berakhir damai. Tuntutan mereka semuanya dipenuhi oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Darat.

SuaraJatim.id - Demo ojek online ( Ojol ) di Kota Surabaya berakhir damai. Tuntutan mereka semuanya dipenuhi oleh Direktorat Jenderal Perhubungan Darat.

Tuntutan ratusan Ojol yang tergabung dalam Front Driver Online Tolak Aplikator Nakal (FRONTAL) itu dipenuhi dalam mediasi dengan Direktorat Jenderal Perhubungan Darat, Budi Setiadi.

Demo sendiri berlangsung sejak siang tadi, Kamis (24/03/2022) dan berakhir sampai sore tadi sekitar pukul 16.00 WIB. Demo sempat membuat kemacetan para di Jalan A Yani.

Menyambut hal ini, demo yang berlangsung di kantor Dinas Perhubungan Jatim di Frontage Sisi barat jalan A.Yani Surabaya, Kamis (24/3/2022) berakhir damai pada sekitar pukul 16.00 WIB.

Baca Juga: Bajol Ijo Persebaya Tanpa Tiga Pemain Utama Saat Lakoni Laga Berat Lawan Bali United Besok

Seperti dikutip dari beritajatim.com jejaring media suara.com, keputusan bersama tersebut diumumkan usai massa aksi diterima langsung di Ruangan Soemitro Dishub Jatim pada pukul 13.00 WIB.

Usai mendapat kesepakatan, perwakilan massa aksi bersama Budi Setiadi didampingi oleh Kapolrestabes Surabaya, Kombes Pol Akhmad Yusep Gunawan menemui massa aksi.

"Tadi kita sudah lakukan pertemuan dengan perwakilan driver online yang tergabung dalam FRONTAL, dari teman – teman perwakilan sudah menyampaikan permasalahan tentang tarif barang dan masalah aplikasi, untuk tarif barang itu wewenang dari Departemen Komunikasi nanti saya juga koordinasikan dengan Kementerian Kominfo," ucap Budi pada saat di depan massa aksi.

Budi menambahkan, untuk beberapa aplikator yang baru, pihaknya akan berkoordinasi dengan Kominfo untuk melakukan pemblokiran.

"Menyangkut dengan beberapa Aplikator yang baru yang tidak sesuai dengan regulasi kita dan melanggar aturan menteri, saya menyampaikan permintaan dilaporkan untuk dikumpulkan bukti-buktinya agar saya lampirkan sebagai bahan saya untuk menemui Kominfo untuk melakukan pemblokiran pada aplikator nakal tersebut," ujarnya.

Baca Juga: Pengamen Asal Palembang Ini Perkosa Pejalan Kaki Perempuan di Trotoar Jalan Kota Surabaya, Ini Tampangnya

Sementara itu Samuel Grandy, Humas FRONTAL Jawa Timur mengucapkan terima kasih atas kedatangan Dirjen Perhubungan Darat, Budi Setyadi.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait