facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Perbaikan Jembatan Ngaglik Lamongan yang Ambles Ditarget Selesai H-10 Lebaran, Masyarakat Dipaksa Maklum

Muhammad Taufiq Rabu, 30 Maret 2022 | 18:41 WIB

Perbaikan Jembatan Ngaglik Lamongan yang Ambles Ditarget Selesai H-10 Lebaran, Masyarakat Dipaksa Maklum
Perbaikan Jembatan Ngaglik Lamongan yang ambles [Foto: Beritajatim]

Hari ini Jembatan Ngaglik di Jalan Jaksa Agung Suprapto Lamongan dibongkar. Setelah itu jembatan ini segera diperbaiki mengingat sebentar lagi Ramadhan kemudian Lebaran.

SuaraJatim.id - Hari ini Jembatan Ngaglik di Jalan Jaksa Agung Suprapto Lamongan dibongkar. Setelah itu jembatan ini segera diperbaiki mengingat sebentar lagi Ramadhan kemudian Lebaran.

Apalagi akses jalan poros ini menjadi salah satu akses terpadat penghubung utama sejumlah daerah yang melintasi Jalur Pantura di Jawa Timur. Oleh sebab itu pemerintah segera memperbaiki jembatan ini.

Seperti dijelaskan Direktur Pembangunan Jembatan Kementerian PUPR, Yudha Handita Pandjiriawan. Menurut dia, perbaikan jembatan ditargetkan selesai selesai pada H-10 lebaran.

"Kita usahakan H-10 lebaran sudah selesai. Menggunakan girder jembatan yang sudah ready meskipun nanti levelnya akan berbeda dengan yang sebelumnya," katanya seperti dikutip dari beritajatim.com jejaring media suara.com, Rabu (30/3/2022).

Baca Juga: Ini Dugaan Penyebab Amblesnya Jembatan Ngaglik Lamongan Versi Polisi

Oleh sebab itu, Yudha mengharapkan kepada masyarakat khususnya para pengguna jalan untuk bersabar dahulu dan memaklumi kondisi yang ada. Pemerintah, kata dia, akan berusaha keras agar perbaikan sesuai target.

"Masyarakat harus maklum, karena ini kejadian unpredictable, kejadiannya tiba-tiba seperti ini. Saat ini teman-teman kejar waktu to seperti ini, dalam semalam sudah dibongkar, nanti segera kita siapkan girdernya dan segera kita pasang," ujarnya.

Mengenai penyebab amblesnya jembatan, Yudha menyebut, jika hal ini dikarenakan usia jembatan yang telah dibangun sejak tahun 1980an. Selain itu, lanjut Yudha, kendaraan yang melintas tonasenya dinilai berlebihan.

"Beban yang ditanggung jembatan ini cukup tinggi, girder jembatan yang lama dilalui oleh beban truk yang baru sehingga ambles. Untuk itu, diharapkan kepada pengendara untuk segera menyesuaikan persyaratan beban agar kejadian ini tidak terulang lagi," ujarnya.

Sementara itu, atas amblesnya jembatan Ngaglik, Bupati Lamongan Yuhronur Efendi mengklaim telah berkoordinasi dengan Direktorat jenderal Bina Marga Kementrian PUPR.

Baca Juga: Imbas Jembatan Ambles di Lamongan, Ini Jalur Alternatif Hindari Kemacetannya

“Kami segera berkoordinasi dengan Kementerian PUPR khususnya pada Direktorat Jenderal Bina Marga yang memilik kewenangan atas Jalan Nasional.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait