facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Berjaya Tahun 90-an, Warung Asmuni Kini Redup Setelah Sang Legenda Berpulang

Muhammad Taufiq Jum'at, 13 Mei 2022 | 18:05 WIB

Berjaya Tahun 90-an, Warung Asmuni Kini Redup Setelah Sang Legenda Berpulang
Depot Rujak Cingur'e Asmuni di Bypass Trowulan Mojokerto.[SuaraJatim/Zen Arifin].

Depot Rujak Cingur'e Asmuni ini sempat berjaya hingga penghujung tahun 2010. Namun, seiring meninggalnya sang pelawak legendaris Asmuni, depotnya kini meredup.

SuaraJatim.id - Depot Rujak Cingur'e Asmuni ini sempat berjaya hingga penghujung tahun 2010. Namun, seiring meninggalnya sang pelawak legendaris Asmuni, depot yang terletak di Jalan Raya By Pass Trowulan, Kabupaten Mojokerto itu, kini makin meredup.

Anak semata wayang Asmuni, Astria menceritakan ikhwal Depot Rujak Cingur yang dulu bernama Triasmuni ini berdiri di tahun 1984. Kala itu, Asmuni dan istrinya Antina (82) masih tinggal di rumah kontrakan di wilayah Kebun Sayur Jakarta Timur. Sang istri yang gemar memasak, kemudian membuka warung kecil di emperan rumah.

"Dulu kan rumah kecil, terus di atas got itu dikasih kursi-kursi kayu gitu, karena rumah tidak cukup tamu-tamu makan di atas got, gak pakai meja jadi dipegang gitu piringnya," tutur Astria mengenang awal-awal berdirinya warung makan milik ayahnya itu.

Meski mendapatkan pertentangan dari Asmuni, akan tetapi Antina tetap ngotot untuk berjualan. Hingga akhirnya pelanggan di warung mungil milik pelawak kelahiran Jombang, 17 Juni 1932 itu mulai ramai pembeli. Tak hanya warga sekitar, sejumlah artis dan tokoh-tokoh Srimulat sering makan di warung tersebut.

Baca Juga: Menikmati Rujak Cingur di Depot Rujak Cingur'e Asmuni Sang Pelawak Legendaris

Seiring berkembangnya warung miliknya, Asmuni lantas memutuskan untuk pindah. Ia dan keluarga kemudian mengontrak rumah di daerah Jalan Cendrawasih, Slipi Jakarta Barat. Di lokasi ini, bisnis kuliner khas Jawa Timuran yang digeluti Asmuni kian moncer seiring melambungnya nama Asmuni di dunia hiburan.

"Di Jakarta waktu itu ibu dibantu sama Mbok Minto, dia itu waria karena ludruk, tapi kita panggil mbok. Terus Mbah Po yang merawat saya sejak kecil. Mbah Po itu istrinya pelawak Li Ban Po tapi nama aslinya Mbah Atmo. Mbah Po ini yang beli terasi dan petis Surabaya-Jakarta naik kereta," ucap Astria.

Wanita kelahiran Surabaya ini mengaku masih ingat betul masa-masa dimana warung orang tuanya di Jakarta itu ramai dikunjungi pembeli. Bahkan ia harus ikut membantu mengulek sambal untuk menu pecel lele sepulang sekolah ketika masih duduk di bangku SMP.

"Aku ingat banget kalau dulu pulang sekolah itu langsung ngulek sambal untuk lele. Awalnya ya di trial dulu sama yang tukang masak saat itu, sambalnya enak enggak dicek bener sama bapak (Asmuni)," ucapnya.

Kemudian di tahun 1993, Asmuni berkeinginan untuk mengembangkan bisnis kulinernya di Mojokerto. Pelawak legendaris kelahiran Diwek Jombang ini memilih Desa Jatipasar, Kecamatan Trowulan untuk mendirikan Depot Rujak Cingur'e Asmuni. Lokasi ini dipilih karena berada di tengah-tengah tempat kelahirannya dan sang istri.

Baca Juga: Belum Ada Tersangka Kasus Uang Rp3,7 Miliar di Mojokerto, Polisi Masih Melengkapi Alat Bukti

"Ibu berasal dari Kedungmaling, Brangkal, bapak dari Diwek Jombang. Dulu juga muter-muter nyarinya, sampai akhirnya ketemu di sini," ungkap Astria.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait