Bantu Ibu Melahirkan, Dokter di Probolinggo Positif Virus Corona

Pebriansyah Ariefana
Bantu Ibu Melahirkan, Dokter di Probolinggo Positif Virus Corona
Ilustrasi melahirkan (Pixabay/9092)

Ini menambah jumlah pasien positif terpapar virus tersebut di kota setempat menjadi 11 orang.

SuaraJatim.id - Seorang dokter di Kota Probolinggo, Jawa Timur terkonfirmasi positif COVID-19. Diduga dokter itu tertular virus corona karena membantu ibu melahirkan.

Ini menambah jumlah pasien positif terpapar virus tersebut di kota setempat menjadi 11 orang.

"Pasien positif COVID-19 di Kota Probolinggo bertambah satu orang dan itu menambah daftar pasien yang semula 10 orang menjadi 11 orang," kata Wakil Wali Kota Mochammad Soufis Subri saat rilis melalui video conference (vidcon), Minggu (10/5/2020) petang.

Menurutnya hal tersebut menjadi gambaran penyebaran COVID-19 di Kota Probolinggo yang terus terjadi dan pasien yang terinfeksi virus corona juga berasal dari tenaga kesehatan yakni seorang dokter.

"Kami mengumumkan secara beruntun pada Sabtu (9/5/2020) dan Minggu terkait tenaga kesehatan yang terinfeksi virus Corona karena menunggu hasil laboratorium yang dituju yaitu Universitas Airlangga Surabaya dan menunggu konfirmasi dari provinsi," tuturnya.

Ia menjelaskan tenaga kesehatan adalah benteng terakhir penyembuhan COVID 19. Dua orang tenaga kesehatan di Kota Probolinggo itu diduga terpapar saat membantu proses persalinan atau konsultasi dengan pasien.

"Sejak melakukan rapid tes dan swab, kedua tenaga kesehatan tersebut sudah menjalani isolasi dan tracking. Sekali lagi kami imbau masyarakat untuk menyampaikan keadaan dirinya secara terbuka dan jujur," katanya.

Seluruh pihak yang berhubungan dengan tenaga kesehatan, agar menyampaikan keadaan dirinya secara terbuka dan jujur, sehingga tenaga kesehatan dapat melakukan standar operasional prosedur sesuai ketentuan.

"Apabila masyarakat tidak terbuka saat memeriksakan diri, maka akibatnya seperti dua hari terakhir yakni tenaga kesehatan di Kota Probolinggo akhirnya harus terpapar COVID-19," ujarnya.

Ia menjelaskan pihaknya sudah melakukan semua sesuai SOP, koordinasi dengan seluruh jajaran samping bagaimana mencegah penyebaran COVID-19. Sehingga pihaknya sungguh-sungguh berharap masyarakat mematuhi instruksi, aturan, ketentuan yang dikeluarkan pemerintah pusat dan daerah.

Menurut Subri, pemerintah cukup aman dan berhati-hati dalam bertindak, serta melakukan langkah-langkah agar rumah sakit yang menjadi tempat berkegiatan tidak menjadi kluster baru.

"Tempat praktik di rumah sakit swasta sudah di-lockdown, tenaga kesehatan juga sudah menjalani isolasi dan mereka tergolong OTG (Orang Tanpa Gejala)," katanya.

Ia berharap masyarakat yang pernah berhubungan dengan dua tenaga kesehatan tersebut bisa menghubungi puskesmas terdekat. Masyarakat diminta melaporkan untuk memutus mata rantai COVID-19.

Saat vidcon yang juga live melalui akun facebook Pemerintah Kota Probolinggo itu disebutkan dalam waktu dekat akan mengundang semua rumah sakit di Kota Probolinggo untuk menyosialisasikan standar baru yang dimiliki RSUD dr Mohamad Saleh.

"Semua rumah sakit harus menyesuaikan standar tersebut sesuai dengan kemampuan masing-masing, agar tidak ada lagi tenaga kesehatan yang terpapar virus Corona," ujarnya. (Antara)

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS