alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Banjir Bandang Terjang Kecamatan Plumpang Tuban, Ketinggian Air Satu Meter

Muhammad Taufiq Senin, 25 Januari 2021 | 10:45 WIB

Banjir Bandang Terjang Kecamatan Plumpang Tuban, Ketinggian Air Satu Meter
Banjir bandang di Plumpang Kabupaten Tuban Jawa Timur [Foto: Suaraindonesia]

Banjir bandang menerjang perkampungan warga di Dusun Juwet, Desa Magersari, Kecamatan Plumpang, Kabupaten Tuban, Jawa Timur.

SuaraJatim.id - Banjir bandang menerjang perkampungan warga di Dusun Juwet, Desa Magersari, Kecamatan Plumpang, Kabupaten Tuban, Jawa Timur.

Air kiriman ini diduga dari pegunungan Desa Sumberagung akibat hujan lebat kemarin, Minggu (24/01/2021) malam.

Data sementara ini, banjir bandang setinggi satu meter itu setidaknya menerjang ratusan rumah warga di 12 RT Dusun Juwet. Hal ini membuat geger warga sebab baru kali ini banjir setinggi itu.

Kepala Dusun (Kadus) Juwet, Hadi Sanyoto menjelaskan, penyebab banjir bandang ini adalah curah hujan yang tinggi dan penyebab utamanya itu air kiriman dari pegunungan Desa Sumberagung.

Baca Juga: Gunung Mas Bogor Masih Dihantui Potensi Bencana Banjir Bandang

"Banjir dikampung saya ini terjadi setiap tahunnya, tetapi banjir kali ini yang terbesar dalam artian paling terparah, hingga mencapai satu meter," kata Hadi kepada suaraindonesia.co.id--jejaring media suara.com, Minggu (24/01/2021) malam.

Menurutnya, banjir bandang di Magersari sudah terjadi yang ke tujuh kali, dari mulai bulan Desember 2020 hingga Januari 2021. Hingga malam ini banjir bandang tersebut juga belum surut.

"Minggu kemarin kan embung di Dempel jebol, dan masih dalam penanganan sementara, jadi airnya turun ke Magersari. Ini juga berdampak di desa seperti Desa Ngrayu, Desa Plumpangm, Desa Jatimulyo," jelasnya.

Ia juga menambahkan sejauh ini warga tidak ada yang mengungsi, dan lebih memilih memindahkan barang berharganya di tempat-tempat yang lebih tinggi atau aman.

"Tadi juga sudah datang petugas BPBD Tuban dengan membawa mobil Damkar, dan terus memantau kondisi di lapangan secara langsung. Alhamdulillah tidak ada korban jiwa," pungkasnya.

Baca Juga: Masih Berpeluang Banjir, Warga Cisarua Bogor Harus Waspada!

Pantauan di lapangan, akibat adanya banjir bandang tersebut, akses jalan penghubung di Desa Magersari atau jalan Pakah-Rengel lumpuh. Pengguna jalan pun terpaksa berhenti untuk menghindari halal yang tidak diinginkan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait