facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pembunuhan Sopir Grab di Kediri, Grab Indonesia: Kami Sangat Terpukul..

Muhammad Taufiq Selasa, 02 Februari 2021 | 17:20 WIB

Pembunuhan Sopir Grab di Kediri, Grab Indonesia: Kami Sangat Terpukul..
Penemuan jasad Moch Cholis, sopir Grab di Kediri Jawa Timur [Foto: Beritajatim]

Terkait kasus pembunuhan terhadap sopir Grab, Moch Cholis, di Kabupaten Kediri, Jawa Timur, Grab Indonesia mengaku terpukul.

SuaraJatim.id - Terkait kasus pembunuhan terhadap sopir Grab, Moch Cholis, di Kabupaten Kediri, Jawa Timur, Grab Indonesia mengaku terpukul dengan peristiwa pembunuhan mitra pengemudinya itu.

Dalam siaran persnya terkait kasus itu, PT Solusi Transportasi Indonesia (Grab Indonesia) menyampaikan duka cita mendalam kepada keluarga, kerabat dan rekan korban.

Perwakilan Grab juga sudah bertemu dengan keluarga korban secara langsung dan memberikan bantuan serta dukungan yang diperlukan.

"Kami sangat terpukul saat menerima kabar duka mengenai tewasnya salah satu mitra pengemudi kami di Kediri, Jawa Timur, Almarhum Bapak Moch Cholis," demikian disampaikan Juru Bicara Grab Indonesia dalam siaran persnya, Selasa (02/02/2021).

Baca Juga: Banjir Bandang Sapu 2 Desa di Jombang, Lumpur Setebal 50 cm Tutupi Jalan

Sebelumnya, kasus pembunuhan Moh Kholis (32), sopir Grab asal Desa Wedoro, Kecamatan Pandaan, Kabupaten Pasuruan, yang jasadnya ditemukan di saluran air Kediri diungkap kepolisian.

Pelakunya bernama Himawan Eka Febrianto (24), warga Dusun Pulosari, Desa Purwoasri, Kecamatan Purwoasri, Kabupaten Pasuruan.

Ia ditangkap di rumahnya. Polisi juga terpaksa melumpuhkan Himawan dengan menembak kaki kirinya karena melawan saat hendak ditangkap.

"Selama pelarian, pelaku bersembunyi di rumahnya. Belum sempat menjual mobil hasil curian. Ditinggalkan di pinggir jalan. Hanya membawa uang tunai sekitar Rp 600 ribu milik korban sedangkan handphone korban dibuang," kata Kapolres Kediri AKBP Lukman Cahyono.

Uang hasil rampokan tersebut rencananya akan digunakan pelaku untuk membayar cicilan rumah. Pelaku berdalih kalut, karena terlilit hutang kredit rumah yang ditempati.

Baca Juga: Kasihan! Rumah Ambruk, Sepekan Tukang Becak Sumenep Ini Tinggal di Tenda

Grab Indonesia, sejak pertama kali mendengar kasus tersebut segera membantu proses investigasi yang dilakukan oleh Kepolisian Kediri dengan melakukan pengecekan data perjalanan mitra pengemudi dari aplikasi Grab.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait