alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Agar Tak Malu Sama Tuhan, Denny Siregar Ingatkan SBY Tentang Gus Dur

Muhammad Taufiq Minggu, 07 Maret 2021 | 16:21 WIB

Agar Tak Malu Sama Tuhan, Denny Siregar Ingatkan SBY Tentang Gus Dur
Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono. ANTARA FOTO/Asprilla Dwi Adha

Pegiat media sosial Denny Siregar menyentil Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY).

SuaraJatim.id - Pegiat media sosial Denny Siregar menyentil Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) terkait Kongres Luar Biasa (KLB) Partai Demokrat di Deli Serdang, Sumatera Utara.

SBY sempat marah sampai memohon ampunan kepada Tuhan karena merasa salah telah memberi jabatan kepada Moeldoko--yang dalam KLB tersebut diangkat menjadi ketua umum partai.

SBY juga menyatakan, "Saya mohon ampun kepada Allah SWT, atas kesalahan saya itu."

Hal ini agaknya menggelitik Denny Siregar. Ia kemudian mengunggah sebuah berita berjudul "Gus Dur tuding SBY-JK kacaukan PKB". Denny lantas meminta maaf dan mengingatkan kepada SBY soal masalah itu.

Baca Juga: Dipimpin AHY, Gatot Nurmantyo Ternyata Pernah Ditawarkan Kudeta Demokrat

"Maaf pak @SBYudhoyono sekadar mengingatkan supaya enggak malu sama Tuhan," tutur Denny, seperti dikutip dari hops.id, jejaring media suara.com, Minggu (07/03/2021).

Polemik yang menimpa Paratai Demokrat ini juga dialami sejumlah partai. Termasuk PKB saat Abdurrahman Wahid alias Gus Dur masih hidup. Pecahnya PKB terjadi saat SBY menjabat sebagai presiden RI.

Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD termasuk yang membandingkan pecahnya Demokrat ini dengan pecahnya PKB.

Dalam pernyataan tertulis di akun jejaring media sosial miliknya, Mahfud mengungkapkan KLB saat ini seperti halnya yang terjadi pada Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) pada 2008 silam.

Pada kepemimpinan SBY saat itu, terjadi gejolak ditubuh PKB seperti yang terjadi pada KLB Demokrat sekarang. Terjadi dualisme kepemimpinan partai antara PKB versi Parung yang mendukung Gus Dur dan versi Ancol yang memilik Cak Imin.

Baca Juga: Cerita Gatot Nurmantyo Saat Menolak Diajak Kudeta AHY untuk Rebut Demokrat

Namun pemerintah SBY kala itu memilih untuk menyikapinya dengan tidak menganggap bahwa terjadi pelanggaran, dengan dalih polemik itu adalah urusan internal partai.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait