alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

5 Hari 'Perang' Israel vs Palestina, Puluhan Bocah Tewas

Muhammad Taufiq Jum'at, 14 Mei 2021 | 15:21 WIB

5 Hari 'Perang' Israel vs Palestina, Puluhan Bocah Tewas
Perang Israel vs Palestina pecah di Gaza [Foto: Antara]

Sedikitnya 109 orang tewas di Gaza, termasuk 29 anak-anak, selama lima hari perang antara Israel vs Hamas Palestina. Demikian kata pejabat medis Palestina.

SuaraJatim.id - Sedikitnya 109 orang tewas di Gaza, termasuk 29 anak-anak, selama lima hari perang antara Israel vs Hamas Palestina. Demikian kata pejabat medis Palestina.

Pada Kamis saja, dia melanjutkan, sebanyak 52 warga Palestina tewas di daerah kantong itu. Ini merupakan angka tertinggi dalam satu hari sejak perang pecah pada Senin (10/05/2021).

Kemudian tujuh orang juga dilaporkan tewas di Israel, yaitu seorang tentara yang berpatroli di perbatasan Gaza, lima warga sipil Israel, termasuk dua anak, dan seorang pekerja India. Ini kata pihak berwenang Israel.

Sebelumnya, sejak lima hari ini Israel menembakkan artileri terhadap warga militan Palestina di Jalur Gaza. Sementara tembakan roket terus-menerus juga jatuh di kawasan pusat perdagangan Israel.

Baca Juga: Jual Beli Serangan Israel-Palestina Terus Berlanjut di Hari Raya Idul Fitri

Ketika permusuhan memasuki hari kelima tanpa tanda-tanda mereda, militer Israel mengatakan dalam sebuah pernyataan --tak lama setelah tengah malam-- bahwa pasukan udara dan darat menyerang daerah kantong yang dikelola Hamas. Serangan roket dari Gaza dengan cepat menyusul.

Meskipun pernyataan itu tidak memberikan perincian lebih lanjut, para wartawan peliput militer Israel yang diberi pengarahan secara teratur oleh angkatan bersenjata mengatakan serangan itu bukan invasi darat.

Brigadir Jenderal Hidai Zilberman, kepala juru bicara militer Israel, mengatakan serangan terhadap produksi roket kelompok militan Palestina beserta lokasi-lokasi peluncurannya berhasil "mengacaukan pergerakan Hamas", tetapi masih belum sampai pada titik menghentikan serangan itu.

Dia mengatakan antara 80 dan 90 milisi tewas dalam serangan Israel. Zilberman juga mengatakan Israel "membangun pasukan di perbatasan Gaza", penempatan yang menimbulkan spekulasi tentang kemungkinan invasi darat.

Langkah tersebut akan mengingatkan pada serangan serupa selama perang Israel-Gaza pada 2014 dan 2009.

Baca Juga: Ustaz di Kendari Minta Negara Muslim Kirim Tentara Usir Israel

Para wartawan peliput militer Israel, sementara itu, mengatakan bahwa serangan darat besar-besaran kemungkinan tidak akan terjadi karena antara lain membawa risiko bahwa banyak korban akan berjatuhan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait