alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Korea Utara Uji Rudal Jelajah Jarak Jauh, Bisa Jangkau Korea Selatan

Muhammad Taufiq Senin, 13 September 2021 | 12:16 WIB

Korea Utara Uji Rudal Jelajah Jarak Jauh, Bisa Jangkau Korea Selatan
Kim Jong Un sedang mengamati peluncuran roket [Foto: Antara/KCNA via Reuters]

Korea Utara terus mengembangkan teknologi rudal jarak jauhnya. Terbaru, negara komunis itu menguji coba rudal jelajah jarak jauhnya.

SuaraJatim.id - Korea Utara terus mengembangkan teknologi rudal jarak jauhnya. Terbaru, negara komunis itu menguji coba rudal jelajah jarak jauhnya.

Uji coba ini juga sukses dilakukan pada akhir pekan kemarin. Hal ini disampaikan media Korea Utara, KCNA. Uji coba ini dilakukan di tengah kebuntuan yang berlarut-larut dengan Amerika Serikat mengenai denuklirisasi.

Seperti disampaikan KCNA, rudal-rudal itu terbang 1.500 kilometer sebelum mengenai sasarannya dan jatuh ke perairan wilayah negara itu, selama tes yang diadakan pada Sabtu (11/9) dan Minggu (12/9).

Pengembangan rudal-rudal itu memberikan "arti strategis untuk memiliki sarana pencegahan lain yang efektif untuk menjamin keamanan negara kami dan secara kuat menahan manuver militer pasukan musuh," kata KCNA.

Baca Juga: Bikin Panas Tetangga, Korea Utara Uji Rudal Jarak Jauh

Korea Utara yang tertutup telah lama, menuduh Amerika Serikat dan Korea Selatan menjalankan "kebijakan bermusuhan" terhadap Pyongyang.

Pembicaraan yang bertujuan untuk membongkar program nuklir dan rudal balistik Korea Utara dengan imbalan keringanan sanksi AS telah terhenti sejak 2019.

Respons Amerika

Komando militer Amerika Serikat di kawasan Indo-Pasifik (INDOPACOM) mengatakan uji coba rudal baru Korea Utara akhir pekan lalu menimbulkan ancaman bagi negara-negara tetangganya.

Dalam sebuah pernyataan, INDOPACOM mengatakan pihaknya mengetahui laporan uji coba rudal tersebut dan berkoordinasi dengan para sekutu dan mitranya.

Baca Juga: Kim Jong Un Pamer Tampilan Terbaru di Ajang Parade Korea Utara

"Kegiatan ini menyoroti fokus (Korut) yang terus mengembangkan program militernya dan ancaman yang ditimbulkan terhadap tetangganya dan masyarakat internasional," kata pernyataan tersebut.

Jeffrey Lewis, seorang peneliti rudal di James Martin Center for Nonproliferation Studies, mengatakan rudal jelajah serangan darat jarak menengah tidak kurang ancamannya daripada rudal balistik dan menjadi kemampuan yang cukup serius bagi Korut.

"Ini adalah sistem lain yang dirancang untuk terbang di bawah radar pertahanan rudal atau di sekitarnya," kata Lewis di Twitter.

Rudal jelajah dan rudal balistik jarak pendek yang dapat dipersenjatai dengan bom konvensional atau nuklir sangat mengganggu kestabilan jika terjadi konflik karena tidak jelas jenis hulu ledak yang mereka bawa. ANTARA

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait