alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Siklus 100 Tahunan, BMKG Ajak Waspadai Tsunami di Pesisir Selatan Jawa Timur

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Kamis, 14 Oktober 2021 | 08:10 WIB

Siklus 100 Tahunan, BMKG Ajak Waspadai Tsunami di Pesisir Selatan Jawa Timur
ilustrasi tsunami. [pixabay.com]

Masyarakat Jawa Timur, khususnya di pesisir Pantai Selatan Jawa diajak mewaspadai gempa besar dan berpotensi terjadi Tsunami

Selain jalur evakuasi, yang terpenting menurut Ma'muri adalah edukasi terhadap masyarakat saat terjadi tanda-tanda bencana. Khusus untuk tsunami, masyarakat diharapkan mengingat rumus 20 20 20.

Rumus ini berarti, jika terjadi gempa lebih dari 20 detik, warga punya waktu 20 menit untuk mengungsi ke tempat dengan ketinggian di atas 20 meter.

"Edukasi 20 20 20 tepat, tapi yang terpenting harus secara kontinyu (berkelanjutan), sebab terjadinya kapan kita tidak tahu," katanya.

Menurut catatan sejarah, pada 1818 pernah terjadi tsunami di selatan Jawa Timur. Ma'muri menyebut gempa di pesisir selatan Jawa Timur merupakan siklus 100 tahunan yang harus diwaspadai.

Baca Juga: Gempa M5,7 di Bitung Sulawesi Utara, BMKG: Tidak Berpotensi Tsunami

"Ilmuwan mengatakan itu siklus 100 tahunan, tapi belum tentu pas 100 tahun. Belum ada yang tahu kapan itu terjadi, tapi harus diwaspadai bersama," tandasnya.

Kabupaten Tulungagung sendiri memiliki garis pantai dengan bentang sepanjang kurang-lebih 64 kilometer. Ada sekitar 14 titik pantai yang sudah teridentifikasi, enam di antaranya merupakan pantai yang terdapat hunian (pemukiman).

Enam pantai berpenghuni itu adalah Pantai Sine, Sidem dan Klathak, Molang, Popoh, dan Pantai Gemah. Itu pantai-pantai yang banyak penduduknya," kata Bupati Tulungagung Maryoto Birowo.  (Antara)

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait