facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Sejarah Kabupaten Mojokerto, Salah Satu Daerah Tertua di Jawa Timur

Pebriansyah Ariefana Selasa, 07 Desember 2021 | 10:24 WIB

Sejarah Kabupaten Mojokerto, Salah Satu Daerah Tertua di Jawa Timur
Kabupaten Mojokerto

Kabupaten ini sangat erat kaitannya dengan kerajaan Majapahit yang pernah berjaya di Asia.

SuaraJatim.id - Kabupaten Mojokerto merupakan salah satu daerah tertua di Jawa Timur. Kabupaten ini sangat erat kaitannya dengan kerajaan Majapahit yang pernah berjaya di Asia.

Mojokerto ditetapkan berdiri pada 9 Mei 1293. Penetapan dilakukan melalui SK Bupati Mojokerto nomor 230 tahun 1993 pada tanggal 8 Mei 1993. Penetapan dilakukan setelah melalui deretan sidang-sidang DPRD Kabupaten Mojokerto.

Sidang itu berdasar delapan peristiwa sejarah mulai dari kerajaan Majapahit, khasanah prasasti Kidung, Perjanjian Giyanti hingga kependudukan sekutu atau pemerintahan Inggris di Jawa.

Tanggal 9 Mei 1293 dipilih berkaitan dengan kejadian yang melibatkan tentara kerajaan Majapahit, pimpinan Raden Wijaya. Tentara Majapahit berhasil mengalahkan pasukan Tartar, baik itu secara diplomatik maupun militer. Pasukan Tartar merupakan tentara kekaisaran Mongol.

Baca Juga: Hamili dan Suruh NWR Aborsi, Bripda Randy Bagus Dipecat Dengan Tidak Hormat

Pengumuman ini dipublikasikan di laman resmi Kabupaten Mojokerto. Informasi diambil dari buku kerja tahun 2004 pemerintah kabupaten Mojokerto.

Bupati Kabupaten Mojokerto

Untuk sosok yang pernah memegang tongkat kepemimpinan kabupaten Mojokerto, dimulai dari tahun 1811 pada era Raden Adipati Prawirodirdjo. Sosok ini memimpin kabupaten Mojokerto selama 16 tahun, sebelum kemudian digantikan Raden Adipati Tjondronegoro tahun 1827.

Berikut ini daftar lengkap Bupati Kabupaten Mojokerto, yang diunggah dalam laman resmi Pemkab Mojokerto.

  • R. Adipati Prawirodirdjo (1811 – 1827)
  • R. Adipati Tjondro Negoro (1827 – 1850)
  • R. Tumenggung Pandji Tjondro Negoro (1850 – 1863)
  • R. Tumenggung Kertokusumo (1863 – 1866)
  • R. R. Adipati Ariokromodjojo Adinegoro (1866 – 1894)
  • Putera R.A.A Kromodjojo Adinegoro (1894 – 1916)
  • R. Adipati Kromo Adinegoro (1916 – 1933)
  • M.Ng. Rekso Amitprodjo (1933 – 1935)
  • R. T.A.A. Rekso Amitprodjo (1935 – 1945)
  • Dokter Soekandar (1945 – 1947)
  • M. Pamudji (1947 – 1948)
  • R. T.A.A. Rekso Amit Prodjo (1948 – 1949)
  • R. Amin Noto Widjojo (1949 – 1950)
  • R. Soeharto (1950 – 1958)
  • R. Ardi Sriwidjojo (1958 – 1965)
  • R. Achmad Basoeni, Mayor Inf. (1965 – 1974)
  • K. Supeno Soerjoatmodjo (1974 – 1975)
  • H.D. Fatchoerochman (1975 – 1985)
  • Drs. Koento Soetedjo (1985 – 1990)
  • Machmoed Zain, SH. M.Si (1990 – 2000)
  • Drs. H. Achmady, M.Si. MM. (2000 – 2008)
  • Drs. H. Suwandi, MM (2008 – 2010)
  • H. Mustofa Kamal Pasa, SE (2011 – 2018)
  • H. Pungkasiadi (2018-2021)
  • Dr.Ikfina Fakmawati, M.Si (2021-Sekarang)

Geografi dan Topografi Kabupaten Mojokerto

Baca Juga: Komnas Perempuan Ungkap Terima Aduan 4.500 Kasus Kekerasan Seksual, Salah Satunya Kasus NW

Secara administratif kabupaten Mojokerto memiliki luas 692,15 kilometer persegi. Jauh lebih luas dari Kota Mojokerto yang hanya memiliki luas 20,21 kilometer persegi.

Lahan itu terdiri atas 18 kecamatan dan 299 desa serta 5 kelurahan. Kemlagi dan Pacet menjadi kecamatan yang memiliki wilayah terluas dengan sama-sama memiliki 20 desa.

Kabupaten Mojokerto berbatasan dengan Lamongan di sisi utara, Gresik, Sidoarjo dan Kabupaten Pasuruan di sisi timur, kabupaten Malang dan kota Batu di sisi selatan serta kabupaten Jombang di sisi barat.

Struktur tanah di kabupaten Mojokerto cekung di tengah. Daerah dataran tinggi terletak di sisi selatan, berupa pegunungan subur di kecamatan Pacet, Trawas, Gondang dan Jatirejo. Lalu di sisi utara terdiri dari perbukitan kapur yang kurang subur.

Jumlah Penduduk Kabupaten Mojokerto

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Kabupaten Mojokerto, jumlah penduduk tahun 2020 mencapai 1.119.209 jiwa. Jumlah itu terdiri atas 562.947 jiwa berjenis kelamin laki-laki dan 556.262 jiwa berjenis kelamin perempuan.

Dengan data itu, kepadatan penduduk kabupaten Mojokerto tercatat 1.617 jiwa per kilometer persegi. Kecamatan Jetis tercatat memiliki jumlah penduduk terbanyak, disusul Trowulan dan Mojosari.

Selain itu, tingkat kedatangan warga dari luar daerah cukup tinggi di kabupaten Mojokerto. Pasalnya, sebagai pusat industri, UMK Kabupaten Mojokerto termasuk yang tertinggi di Jawa Timur.

Pada tahun 2022, UMK Kabupaten Mojokerto sudah ditetapkan naik Rp75 ribu, menjadi Rp4.354.787. Jumlah itu tertinggi nomor lima di Jawa Timur, setelah Kota Surabaya, Kabupaten Gresik, Kabupaten Sidoarjo dan Kabupaten Pasuruan. Kabupaten Mojokerto jauh mengungguli UMK Kota Mojokerto yang hanya sebesar Rp2.510.452.

Wisata Kabupaten Mojokerto

Wisata alam yang dimiliki kabupaten Mojokerto cukup terkenal di daerah sekitarnya, terutama kawasan pegunungan di kecamatan Pacet dan Trawas. Daerah hijau yang sejuk dan pemandangan indah memikat wisatawan lokal maupun luar kota untuk memadati dua kecamatan ini.

Wisata alam yang terkenal di kabupaten Mojokerto terdiri dari air terjun Coban Canggu, air terjun Grenjengan, air terjun Watu Ulo hingga pemandian air panas. Villa-villa yang ada di Pacet dan Trawas juga sangat diminati sebagai tempat berlibur.

Selain wisata alam, sejumlah peninggalan sejarah kerajaan Majapahit masih terawat dan menjadi obyek wisata. Sejumlah tempat itu banyak terdapat di kecamatan Trowulan yang pernah jadi pusat kerajaan Majapahit.

Bangunan yang terkenal terdiri atas Candi Brahu, Candi Tikus, Candi Bajang Ratu, Candi Wringin Lawang, Candi Gentong dan puluhan lainnya. Seluruh peninggalan sejarah itu dirawat Pemkab Mojokerto.

Demikian pembahasan mengenai sejarah Kabupaten Mojokerto, beserta geografi, topografi dan wisatanya. Semoga bisa menjadi tambahan pengetahuan tentang daerah di Jawa Timur.

Kontributor : Lukman Hakim

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait