Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Jadi Polemik! Parikan "Joko Tingkir Ngombe Dawet" Trio Cak Sodiq, Denny Caknan, Cak Percil Dinilai Tak Patut

Muhammad Taufiq Jum'at, 12 Agustus 2022 | 09:05 WIB

Jadi Polemik! Parikan "Joko Tingkir Ngombe Dawet" Trio Cak Sodiq, Denny Caknan, Cak Percil Dinilai Tak Patut
Lagu parikan Joko Tingkir ngombe dawet [Foto: Tangkapan layar Youtube]

Baru-baru ini viral lagu "Joko Tingkir Ngombe Dawet" yang dinyanyikan trio artis lokal Jawa Timur: pedangdut Cak Sodiq, penyanyi Denny Caknan dan pelawak Cak Percil.

SuaraJatim.id - Baru-baru ini viral lagu "Joko Tingkir Ngombe Dawet" yang dinyanyikan trio artis lokal Jawa Timur: pedangdut Cak Sodiq, penyanyi Denny Caknan dan pelawak Cak Percil.

Lirik lagu parikan--mirip pantun--ini populer di kalangan penggemar dangdut. Namun, belakangan lagu koploan tersebut menuai kritik dan disoal berbagai kalangan, mulai dari Gus Muwafiq, akademisi UINSA, kemudian Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Terbaru adalah Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Jatim. Mereka menilai lagu parikan "Joko Tingkir Ngombe Dawet" itu tidak mencerminkan kebudayaan.

MUI Jatim menilai bahwa lirik dalam lagu tersebut kurang pantas. Sebab, diketahui Joko Tingkir sendiri ternyata merupakan salah satu tokoh ulama. Sehingga, ‘parikan’ Joko Tingkir Ngombe Dawet dinilai kurang patut.

Baca Juga: MUI Jatim Menilai Lagu 'Joko Tingkir Ngombe Dawet' Kurang Patut

Salah satu Ketua MUI Jatim H Ainul Yaqin menjelaskan, Joko Tingkir memilik nama asli Mas Karebet, putra Ki Kebo Kenongo. Joko Tingkir juga menjadi Raja Pajang bergelar Hadiwijaya.

"Yang jelas Joko Tingkir itu nama aslinya Mas Karebet. Putra Ki Kebo Kenongo, diambil menantu Sultan Trenggono, lalu menjadi Raja Pajang bergelar Sultan Hadiwijaya," kata Ainul dikutip dari beritajatim.com jejaring media suara.com, Kamis (11/8/2022).

Ia menambahkan bahwa Joko Tingkir merupakan sosok yang dihormati dalam sejarah kerajaan Islam. Karena itulah, ia menilai lirik plesetan Joko Tingkir kurang patut.

"Apapun, ketokohannya dihormati dalam sejarah kerajaan Islam. La mosok ngombe dawet (la masak minum dawet), kesannya bikin guyonan. Kurang patut," ujarnya.

Lebih lanjut disampaikan bahwa lirik lagu yang dibawakan oleh Denny Caknan Cs tersebut meresahkan masyarakat, ia meminta untuk dihentikan. "Ya, kalau meresahkan dihentikan saja. Intinya, kurang patut, maka bikin resah," katanya.

Baca Juga: Denny Caknan Pernah Kepergok Happy Asmara Video Call Cewek: Makanya Ada Lagu Satru

Hal senada disampaikan akademisi dari UIN Sunan Ampel Surabaya. Dosen Fakultas Dakwah dan Komunikasi (FDK) Achmad Murtafi Haris, mengatakan sebenarnya respon seperti itu adalah hal wajar.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait