Sebut Habib Rizieq Bukan Cucu Nabi, Wartawan Minta Maaf di Hadapan FPI

Dwi Bowo Raharjo
Sebut Habib Rizieq Bukan Cucu Nabi, Wartawan Minta Maaf di Hadapan FPI
I Nengah Wartawan membacakan surat pernyataan permohonan maaf di Polrestabes Surabaya. (Suara.com/Achmad Ali)

Kejadian ini bermula saat Wartawan mengomentari suatu obrolan di grup WA perumahan Royal Residence Surabaya

Suara.com - Seorang pria bernama I Nengah Wartawan (40) meminta maaf kepada ormas FPI. Ia meminta maaf dan menyadari kesalahaannya karena tidak bijak memanfaatkan media sosial.

Wartawan mengakui bersalah karenan telah menyebut pentolan FPI Rizieq Shihab yang bergelar habib, bukan keturunan Rasulullah Muhammad SAW.

Atas ucapannya itu, ia mengakui salah karena telah membuat kegaduhan di medsos melalui grup WhatsApp (WA) hingga mengeluarkan kata-kata yang tidak pantas dilontarkan ke Rizieq.

Kejadian ini bermula saat Wartawan mengomentari suatu obrolan di grup WA perumahan Royal Residence Surabaya beberapa waktu lalu.

Saat itu, obrolan di grup yang berisi warga perumahan sedang membahas tentang Habib Rizieq hingga pengerahan people power.

Kemudian percakapan itu beredar luas di media sosial. Lalu, I Nengah langsung membalas dengan menyebut "HRS bukan cucu Nabi dia Cucu Nya A****G," tulis Wartawan saat membalas di grup WA.

Permintaan maaf secara lisan maupun tertulis itu disampaikan Wartawan di Polrestabes Surabaya dengan disaksikan sejumlah pentolan FPI Surabaya, tokoh masyarakat setempat, awak media.

"Saya I Nengah wartawan telah melakukan ujaran kebencian dengan memberikan statement atas komen di WhatsApp dengan mendiskriminasikan pimpinan FPI yang bernama Habib Rizieq Shihab bukan dari cucu Rasulullah sehingga menyulut emosi seluruh warga yang tinggal di Royal Regency dan pihak terkait warga ormas FPI dan warga Muslim lainnya," kata I Nengah di Mapolrestabes Surabaya, Sabtu (4/5/2019).

Selain itu, Wartawan juga menandatangani surat pernyataan permintaan maafnya ini dengan dibubuhi materai.

Wartawan kemudian berjanji untuk tidak mengulangi perbuatannya. Selain itu ia juga mengaku siap menerima konsekuensi hukum.

Surat peryataan permohonan maaf I Nengah Wartawan. (Suara.com/Achmad Ali)
Surat peryataan permohonan maaf I Nengah Wartawan. (Suara.com/Achmad Ali)

Berikut isi surat pernyataan permohonan maaf yang ditandatangani I Nengah Wartawan;

Surat Pernyataan Permohonan Maaf

Pada hari ini Sabtu tanggal 4 bulan Mei tahun 2019, dengan ini saya menyatakan sebagai berikut:

Nama : I Nengah Wartawan
Tempat tanggal lahir : Br, 11 Juli 1979
Jenis kelamin : Laki-laki
Alamat : Dusun Binya Kel, Buahan, Kec, Kintamani, Kabupaten Bangli
Agama : Hindu
Pekerjaan : Wiraswasta

Telah melakukan ujaran kebencian dengan memberikan statement atas komen di WhatsApp dengan mendiskriminasikan pimpinan FPI yang bernama Habib Rizieq Shihab bukan dari cucu Rasulullah, sehingga menyulut emosi seluruh warga yang tinggal di Royal Regency dan pihak terkait warga Ormas FPI dan warga Muslim lainnya.

Maka dengan ini saya menyatakan untuk memohon maaf atas ujaran kebencian ini dan saya berjanji tidak akan mengulangi lagi dan dengan ini saya menerima tindakan yang akan diberikan kepada saya secara hukum.

Kontributor : Achmad Ali

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS