Ini Pengakuan Menantu Almarhum Wagimin Kepada Dinkes Mojokerto

Chandra Iswinarno
Ini Pengakuan Menantu Almarhum Wagimin Kepada Dinkes Mojokerto
Dinkes Mojokerto menyelidiki meninggalnya almarhum Wagimin. [Berita Jatim]

Penjelasan menantu almarhum Wagimin, Yuli menunjukan tidak mengarah kepada keracunan rawon sisa.

Suara.com - Peristiwa satu keluarga di Mojokerto, Jawa Timur yang diduga keracunan rawon sisa halal bihalal sehingga harus mendapatkan perawatan intensif di Rumah Sakit Islam Sakinah Kecamatan Sooko memunculkan berbagai spekulasi.

Lantaran, salah satu anggota keluarga, Wagimin (66) meninggal sebelum mendapat perawatan medis dari pihak rumah sakit pada Minggu (9/6/2019). Namun demikian, berdasar pengakuan menantu korban, Yuli, peristiwa tersebut menghilangkan dugaan keracunan keluarganya berasal dari rawon sisa.

Yuli menuturkan, pada Sabtu (8/5/2019) pekan lalu, sang mertua mengadakan acara halal bihalal.

"Jumat malam masak karena Sabtu pagi dibuat acara. Acaranya dari pagi sampai siang kemudian sore berangkat ke Sarangan, Magetan," ungkapnya dilansir dari Beritajatim.com - jaringan Suara.com, Senin (10/6/2019).

Masih kata Yuli, rawon sisa halal bihalal dibawa bersama 14 anggota keluarga ke Waduk Sarangan, Magetan. Selain membawa rawon sisa halal bihalal, ada juga beberapa jenis makanan lainnya yang dibawa untuk bekal, yakni bistik, sate, semangka, kue lebaran, teh celup dan kopi kemasan.

Disampaikan Yuli, semua makanan tersebut dibawa untuk dikonsumsi bersama saat berada di Magetan.

"Habis acara halal bihalal, kita sekeluarga ada 14 orang liburan ke Magetan bawa bekal sisa halal bihalal. Jam 20.30 WIB sudah sampai Magetan, setelah dapat vila makan-makan jam 22.00. Jam 00.00, Nova yang mengeluh dan muntah kemudian satu per satu mengalami yang sama," katanya.

Dari 14 anggota keluarga, tujuh diantaranya mengeluh mual, pusing dan muntah. Sedangkan, Yuli yang juga ikut rombongan ke Magetan dan ikut santap bersama tidak merasakan yang keluhan yang disampaikan tujuh anggota lainnya.

Namun, lantaran banyak yang mengeluh sakit, akhirnya keluarganya memutuskan untuk pulang kembali ke Mojokerto pada Minggu (9/6/2019) pagi.

"Yang muda-muda tidak apa-apa tapi tujuh orang mengalami mual. Kedua mertua saya, adik dan suami serta bude yang yang dibawa ke RS, bapak mertua saya meninggal tidak tahu kalau ternyata sudah meninggal di perjalanan. Tinggal tiga orang yang dirawat di RS, bapak langsung dibawa pulang karena kita menolak diotopsi," jelasnya.

Selain itu, Yuli menambahkan ketika perjalanan pulang, rombongan keluarganya sempat mampir di rest area dan minum kopi dalam kemasan botol. Ia menjelaskan. ketika itu sudah tidak ada sisa makanan.

Meski begitu, ia menduga kemungkinan anggota keluarga yang merasakan mual, pusing dan muntah disebabkan hawa dingin di Magetan.

"Sisa makanan tidak ada, semua juga makan tapi hanya tujuh orang yang mengeluh sakit. Mungkin karena hawa dingin karena di Magetan dingin, keluarga menolak mertua saya diotopsi sehingga langsung dimakamkan," ujarnya.

Untuk diketahui, sebelumnya, Wagimin (66) meninggal karena dugaan mengonsumsi makanan rawon sisa. Peristiwa tersebut terjadi pada Sabtu (8/6/2019) lalu. Selain Wagimin, empat anggota keluarga lainnya mendapat perawatan ke RS Islam Sakinah, Kecamatan Sooko, Kabupaten Mojokerto lantaran diduga mengalami keracunan makan rawon sisa.

Keempat pasien yang menjalani perawatan di RS Islam Sakinah tersebut yakni Heri (53), Jumaatin (64), Nova Anggraini (36) dan Tiah (58). Empat korban tersebut mengeluh mual, pusing, dan muntah. Kekinian, Pihak Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Mojokerto memastikan korban meninggal memiliki riwayat sakit jantung bukan karena keracunan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS