facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ada di Kampus Jawa Timur, 70 Persen Mahasiswanya Terpapar Radikalisme

Pebriansyah Ariefana Jum'at, 26 Juli 2019 | 06:10 WIB

Ada di Kampus Jawa Timur, 70 Persen Mahasiswanya Terpapar Radikalisme
Pusat Studi Budaya dan Perubahan Sosial (PSBPS) Universitas Muhammadiyah Surakarta (UMS) menggelar hasil penelitian Radikalisme di Website dan Media Sosial (Medsos), di Gedung Muhammadiyah, Jakarta, Senin (4/12).

Di mana?

SuaraJatim.id - Sebuah kampus di Jawa Timur mempunyai 70 persen mahasiswanya terpapar radikalisme. Di mana?

Direktur Pencegahan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Brigjen Polisi Hamli tidak mau mengungkapnya. Dia hanya mengatakan salah satu sumber radikalisme di lingkungan kampus adalah jenjang pendidikan di bawahnya.

"Dari SMA-nya, pondok pesantrennya, mereka sudah terpapar," ujar Hamli dalam siaran persnya, Jumat (26/7/2019).

Hamli meminta data yang disampaikannya tidak ditanggapi secara reaktif terkait kampus yang mempunyai mahasiswa radikal itu. Terutama oleh kalangan kampus, sebagaimana dahulu sewaktu BNPT mengungkap temuan radikalisme di sejumlah perguruan tinggi negeri di Indonesia.

Baca Juga: Perbanyak Acara Hiburan Malam, Cara Arab Saudi Tangkal Paham Radikal

"Dahulu rektornya marah semua. Asal data BNPT dipertanyakan. Akan tetapi, ini hasil pengamatan lapangan. Setelah dijelaskan detailnya, mereka baru sadar dan ramai-ramai bergerak melakukan penanggulangan," ujar Hamli.

Ia menuturkan bahwa temuan radikalisme di lingkungan kampus bukan hal baru. Pada tahun 1983, ditemukan adanya aktivitas keagamaan di salah satu masjid, lingkungan kampus yang berlangsung hingga pukul 03.00 WIB.

"Ini seharusnya menjadi perhatian kampus. Kenapa sampai ada aktivitas di masjid kampus sampai pukul tiga pagi? Pencegahan bisa diawali dari kecurigaan-kecurigaan atas hal-hal yang janggal," kata Hamli.

Ia mengingatkan pentingnya keterlibatan kalangan kampus dan lingkungan sekitarnya dalam pencegahan terorisme. Hal itu, menurut dia, akan menjadi sebuah sinergi nyata dalam upaya penanggulangan terorisme.

"Pendekatan keras dalam penanggulangan terorisme sebenarnya tidak perlu dilakukan. Penanggulangan terorisme akan efektif jika dilakukan dengan pendekatan lunak. Hal itu membutuhkan keterlibatan masyarakat," ujar Hamli. (Antara)

Baca Juga: UNY Diduga Terpapar Islam Radikal, Rektor: Saya Ragukan Penelitian Itu

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait