Kader PDIP Surabaya Kibarkan Bendera di Rumah, Ketua: Kebenaran Akan Menang

Dwi Bowo Raharjo
Kader PDIP Surabaya Kibarkan Bendera di Rumah, Ketua: Kebenaran Akan Menang
Ilustrasi kader kibarkan bendera PDI Perjuangan. (Beritajatim.com/Ist)

Kami mengutuk keras pembakaran bendera PDI Perjuangan dalam aksi massa itu."

SuaraJatim.id - Ketua DPC PDI Perjuangan Surabaya, Adi Sutarwijono, mengutuk keras dan meminta aparat kepolisian menindak tegas pelaku pembakaran bendera PDI Perjuangan. Bendera PDIP dibakar massa di depan Gedung DPR RI, Senayan, Jakarta, pada Rabu (24/6/2020) lalu.

“Kami mengutuk keras pembakaran bendera PDI Perjuangan dalam aksi massa itu. Peristiwa itu telah memecah belah persatuan dan kesatuan bangsa, merusak kehidupan demokrasi dan HAM, dan tatanan hukum," ujar Adi seperti diberitakan Beritajatim.com - jaringan Suara.com, Jumat (26/06/2020).

Menurut Adi, peristiwa pembakaran bendera PDIP yang dilakukan oleh massa penolak RUU Haluan Ideologi Pancasila itu juga bertujuan untuk menyerang kepemimpinan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Diketahu, Jokowi merupakan kader partai yang diketuai Megawati Soekarnoputri.

"Juga, ujung-ujungnya merupakan serangan terhadap pemerintahan Presiden Jokowi yang telah memperoleh mandat rakyat dalam Pemilu 2019,” kata Adi.

Adi menuturkan, pembakaran bendera PDI Perjuangan dan serangan terhadap pemerintahan Presiden Jokowi telah menyulut kemarahan luas seluruh kader PDI Perjuangan.

Beredar foto diduga pelaku pembakaran bendera PDI-P (Twitter).
Beredar foto diduga pelaku pembakaran bendera PDI-P (Twitter).

Meski demikian, Adi menyebut pihaknya sudah diinstruksikan pimpinan untuk menempuh jalur hukum.

“Karena itu, kami mendesak aparat kepolisian untuk menangkap seluruh pelaku dan dalang pembakaran bendera kami, PDI Perjuangan. Mereka telah memecah-belah keutuhan bangsa. Supaya peristiwa tersebut tidak berkepanjangan di kemudian hari, dengan mengulang-ulang penghinaan serupa,” ujar Adi Sutarwijono .

PDI Perjuangan menginstruksikan seluruh pengurus, kader, anggota dan simpatisan di Kota Surabaya untuk menghayati dan memedomani Perintah Harian Ketua Umum PDI Perjuangan Megawati Soekarnoputri tertanggal 25 Juni 2020.

“Kepada seluruh pengurus, kader, anggota dan simpatisan, untuk terus memperkuat konsolidasi. Jangan terpancing provokasi-provokasi pihak lain. Tidak bertindak sendiri-sendiri. Melainkan menaati komando pimpinan partai. Kita tetap waspada dan siap sedia, kapan pun, untuk bergerak,” tegas Adi Sutarwijono yang juga menjabat Ketua DPRD Surabaya.

Meski demikian, ia memerintahkan kader banteng di Surabaya untuk memasang bendera PDI Perjuangan di rumah masing-masing pengurus, kader, anggota dan simpatisan.

"Kita kibarkan bendera partai sebagai tanda eksistensi kita tetap tegak berdiri, dan berkibar, yang dijaga oleh seluruh kader," kata dia.

“Kami di PDI Perjuangan selalu berkeyakinan bahwa kebenaranlah yang akhirnya akan menang, Satyam Eva Jayate, sebagaimana dikatakan Raden Wijaya pada 1293,” pungkasnya.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS