facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Riwayat Gelar Kota Pahlawan untuk Surabaya, Bukti Perjuangan Pemuda

M. Reza Sulaiman Senin, 10 Agustus 2020 | 16:23 WIB

Riwayat Gelar Kota Pahlawan untuk Surabaya, Bukti Perjuangan Pemuda
Patung Suroboyo yang berada di Taman Surabaya di kawasan Pantai Kenjeran bakal jadi ikon baru Kota Surabaya.[Suara.com/Dimas Angga P]

Gelar Kota Pahlawan untuk kota Surabaya bukan disematkan tanpa alasan. Ada sejarah perjuangan pemuda yang membuat Surabaya istimewa.

SuaraJatim.id - Gelar Kota Pahlawan untuk kota Surabaya bukan disematkan tanpa alasan. Ada sejarah perjuangan pemuda Indonesia yang membuat Surabaya istimewa.

Dilansir Hops.id --jaringan Suara.com-- Surabaya memang memiliki cerita perjuangan yang sangat panjang. Salah satu yang paling terkenal adalah tragedi 19 September 1945.

Kala itu, para pemuda menyobek bendera Belanda di Hotel Orange atau Hotel Yamato di jalan Tunjungan, kejadian itu dikenal dengan sebutan Insiden Bendera.

Sejak saat itu, perlawanan masyarakat Surabaya terhadap penjajah semakin gencar. Hingga puncaknya terjadi pada 10 November 1945, saat itu pejuang Indonesia di Surabaya dipaksa menyerah oleh pihak Inggris.

Baca Juga: Mengenal Sejarah, Budaya, dan Wisata Pedukuhan Sendang Kulon Progo

Namun Arek Suroboyo menolak mentah-mentah tawaran tersebut, sehingga mengakibatkan pertempuran dahsyat yang memakan korban hingga 20 ribu korban jiwa di pihak Republik dan 1.500 korban jiwa dipihak sekutu.

Tak hanya kesulitan menguasai kota ini, dalam pertempuran itu, Inggris kehilangan dua jendral andalannya, yakni Brigadier Aubertin Walther Sother Mallaby dan Brigadier Robert Guy Loder Symonds.

Atas perjuang luar biasa itu, lima tahun kemudian Soekarno sebagai presiden pertama pada waktu itu langsung menetapkan Surabaya sebagai Kota Pahlawan dan 10 November ditetapkan sebagai Hari Pahlawan Nasional.

Sebagai penghormatan Soekarno kepada pejuang di Surabaya, ia membuatkan sebuah Tugu Pahlawan yang terdapat di tengah-tengah kota Surabaya.

Selain perjuangan masyarakat Surabaya di era penjajahan, ribuan tahun silam masyarakat Surabaya sudah dikenal sebagai pejuang yang berani.

Baca Juga: Mengenal Sejarah Pedukuhan Ngruno, Kulon Progo, Jogja

Tepatnya pada tahun 1293, pendiri Kerajaan Majapahit, Raden Wijaya berhasil mengusir ratusan ribu pasukan Tartar milik Kubila Khan, seorang raja dari kerajaan Mongol yang dikenal mampu menguasai sebagian benua Asia.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Berita Terkait