Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Gencar Gerakan Nontunai, Benarkah Uang Tunai Bisa Tularkan Covid-19?

Vania Rossa Rabu, 30 September 2020 | 19:00 WIB

Gencar Gerakan Nontunai, Benarkah Uang Tunai Bisa Tularkan Covid-19?
Ilustrasi uang tunai. (Shutterstock)

Seberapa kotor sebenarnya permukaan uang tunai?

SuaraJatim.id - Selama pandemi, banyak toko dan restoran menganjurkan pembayaran nontunai untuk mencegah penularan Covid-19. Korea Selatan, pada Maret lalu, bahkan menarik peredaran semua uang kertas selama dua minggu untuk desinfeksi - dan bahkan membakarnya - untuk memperlambat penyebaran penyakit. Begitu juga dengan China yang mengambil langkah serupa pada Februari.

Namun beberapa bulan setelah pandemi, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengklarifikasi bahwa penularan melalui permukaan uang mungkin tidak umum seperti yang ditakuti semula. Namun, bukan berarti uang kertas benar-benar bebas dari kuman. Jadi, seberapa kotor sebenarnya uang tunai itu?

“Sebagai manusia, kita bermandikan mikroba,” kata Philip M. Tierno, profesor mikrobiologi dan patologi di New York University’s Grossman School of Medicine, seperti dilansir dari HuffPost.

Pada tahun 2014, para peneliti dari NYU’s Center for Genomics & System Biology mengidentifikasi sekitar 3.000 jenis bakteri pada uang kertas dari bank Manhattan. Mikroba ini termasuk bakteri yang terkait dengan keracunan makanan, infeksi Staphilococcus, tukak lambung, dan pneumonia.

Uang kertas umumnya beredar selama sekitar 6,6 tahun, menurut Federal Reserve, jadi ada banyak peluang untuk terkena kuman. Sebuah studi tahun 2002 dari Pangkalan Angkatan Udara Wright-Patterson di Ohio menguji 68 tagihan dan menemukan bahwa 94% terkontaminasi bakteri.

“Biasanya manusia menyimpan bakteri dari tiga area tubuh - sekresi pernapasan dari hidung dan mulut seperti streptokokus, organisme kulit seperti stafilokokus, dan kotoran,” kata Tierno.

"Beruntung, tidak semuanya patogen, dan kita memiliki respons kekebalan yang mencoba memerangi infeksi," tambahnya.

“Selain itu, dibutuhkan sejumlah organisme untuk menyebabkan infeksi, yang bervariasi tergantung pada patogennya. Agar tubuh terinfeksi salmonella, Anda perlu mengonsumsi atau menelan sejumlah besar bakteri untuk mengatasi flora normal usus Anda, sementara secara teoritis hanya beberapa partikel virus yang dapat menyebabkan infeksi norovirus,” katanya lagi.

Ia menambahkan, para ilmuwan masih mempelajari virus corona untuk melihat berapa banyak partikel virus yang umumnya dibutuhkan untuk menyebabkan sakit. Tierno juga mencatat bahwa dia menemukan lebih banyak mikroba pada uang kertas daripada pada uang koin.

“Uang logam memiliki komponen logam seperti nikel, tembaga, perak, dan seng, beberapa di antaranya dapat bersifat antimikroba,” jelasnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait