alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Ini Dia Deretan Gejala HIV Ini yang Sering Diabaikan

Vania Rossa | Lilis Varwati Kamis, 03 Desember 2020 | 07:29 WIB

Ini Dia Deretan Gejala HIV Ini yang Sering Diabaikan
Ilustrasi HIV/AIDS [Yayasan AIDS Indonesia]

Mulai dari diare hingga masalah kulit.

SuaraJatim.id - Infeksi HIV selama ini rentan dialami oleh orang yang sering melakukan aktivitas seksual dengan berganti-ganti pasangan, atau juga pengguna narkoba jarum suntik. Namun menurut dokter spesialis penyakit dalam Prof. Dr. dr. Ari Fahrial Syam Sp. PD., infeksi HIV juga bisa terjadi pada orang yang tidak memiliki riwayat seks bebas atau memakai narkoba suntik. Dan mereka ini kebanyakan memiliki gejala HIV awal yang bermacam-macam.

"Ada juga pasien yang terdiagnosis setelah tindakan endoskopi ditemukan jamur pada kerongkongannya," kata Prof. Ari dalam keterangan tertulisnya, Rabu (2/12/2020).

Lidah yang putih akibat jamur disertai berat badan turun juga perlu diduga disebabkan oleh virus HIV, lanjutnya. Penyakit TBC paru pada pasien dengan risiko tinggi menderita HIV-AIDS harus dievaluasi kemungkinan terinfeksi HIV.

Hanya saja, ia menambahkan, faktor risiko menjadi tidak jelas ketika pasien bukan pengguna narkoba jarum suntik ataupun bukan pelaku seks bebas baik dengan lawan jenis maupun sesama jenis.

Baca Juga: 13 Tahun Rahayu Melawan Stigma Buruk ODHIV, Dijauhi dan Sulit Berobat

"Sebagian besar pasien datang dengan diare kronis, diare yang sudah berlangsung lebih dari dua minggu. Sebagian besar pasien datang dengan berat badan turun," ucapnya.

Pasien dengan HIV juga bisa mengalami kelainan pada kulit dengan berubah warna jadi kehitaman. Jika virus HIV telah mengenai otak, pasien bisa datang ke dokter dengan kondisi kejang, demikian kata Ari.

"Dengan semakin banyak kasus HIV di tengah masyarakat, mestinya kemampuan dokter untuk mendeteksi kasus ini meningkat. Semakin cepat diobati semakin cepat kita mencegah komplikasi yang terjadi," ujar Guru besar Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia itu.

Prof Ari bercerita, sejumlah pasien HIV yang ditanganinya dan rutin mengonsumsi obat bisa hidup normal tanpa keluhan. Juga berat badan pasien sudah kembali normal.

Menurut Ari, perilaku seks bebas merupakan faktor risiko utama virus HIV bisa berpindah antar manusia.

Baca Juga: Edisi Spesial Hari AIDS Sedunia, Vespa Merah Ini Dijual Rp 53,6 Miliar

"Suami atau istri yang menderita HIV akan menularkan kepada istri atau suaminya. Ibu penderita HIV bisa menularkan kepada anak-anak yang dilahirkan. Orang serumah atau orang sekantor atau teman sekolah dengan penderita HIV tidak akan tertular kalau hanya sekedar ngobrol atau bekerja dalam satu tim, makan bersama, berenang bersama, atau duduk dalam ruangan yang sama," paparnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait