alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Tanggapi Gus Idris, Ketua PWNU Jatim: Hoaks Itu Keluar Dari Ajaran Islam

Muhammad Taufiq Rabu, 03 Maret 2021 | 19:38 WIB

Tanggapi Gus Idris, Ketua PWNU Jatim: Hoaks Itu Keluar Dari Ajaran Islam
Ketua Tanfidziyah PWNU Jatim Kiai Marzuki Mustamar (nu.or.id)

Ketua Tanfidziyah Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, Kiai Marzuqi Mustamar, mengomentari kasus Gus Idris.

SuaraJatim.id - Ribut-ribut berita hoaks penembakan terhadap Idris Al-Marbawy atau Gus Idris, mendapat tanggapan dari Ketua Tanfidziyah Pengurus Wilayah Nahdlatul Ulama (PWNU) Jawa Timur, Kiai Marzuqi Mustamar.

Kiai Marzuki, yang juga Pengasuh Ponpes Sabilurrosyad, Gasek, Malang, itu menilai penyebaran hoax itu tidak diajarkan dalam agama Islam. Bahkan bisa disebut keluar dari ajaran Islam.

Di dalam ajaran Islam, kata dia, siapapun tidak boleh berbohong atau menyebar informasi tidak benar.

"Saya bicaranya normatif saja dalam ajaran Islam tidak boleh membully orang. Tidak boleh memfitnah, tidak boleh berkhianat, bohong tidak boleh, adu domba tidak boleh," kata Marzuqi saat ditemui SuaraMalang.id, jejaring media SuaraJatim.id di kediamannya, Rabu (03/03/2021).

Baca Juga: Gus Idris Diperiksa Polisi Soal Heboh Video Penembakan 'Serangan Sihir'

Marzuqi juga berpendapat, siapapun termasuk ulama sekalipun yang keluar dari ajaran Islam itu niscaya akan mengalami kerugian cepat atau lambat.

Salah satu pengajar di UIN Maulana Malik Ibrahim Malang ini mengatakan kepercayaan dari orang lain adalah hal yang wajib dijaga untuk meraih kesuksesan dunia dan akhirat.

Caranya menjaga kepercayaan orang lain adalah dengan bertutur dan berprilaku jujur ke orang lain.

"Ini untuk siapapun, salah satu kunci sukses itu kalau kita mendapat kepercayaan dari pihak lain. Orang dagang sukses memasarkan asalkan mendapat kepercayaan. Orang berdakwah akhirnya menjadi besar dipercaya umat. Karena mereka percaya," kata dia.

Hal ini berbeda jika seseorang sudah berbohong atau menyebar informasi hoax. Ulama ataupun pengasuh pondok pesantren sekalipun, kata Marzuqi, akan kehilangan umat atau santrinya atau mengalami kerugian.

Baca Juga: 85 ABK Panti Asuhan Yayasan Bhakti Luhur Malang Isolasi Mandiri

"Kalau kita umat Islam sering berbohong mengecewakan orang menghianati orang, ujung-ujungnya orang lain gak percaya sama Islam. Ustaz atau siapapun bikin bohong lama-lama ujung-ujungnya masyarakat kecewa, habis lah jamaahnya habislah santrinya," tutur dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait