facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kasus Penganiayaan Jurnalis Tempo Resmi Dilaporkan ke Polda Jatim

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Minggu, 28 Maret 2021 | 18:41 WIB

Kasus Penganiayaan Jurnalis Tempo Resmi Dilaporkan ke Polda Jatim
(dari kiri) KontraS, lkonteas Fatkhul Khoir, dan Eben Haezer Ketua AJI Surabaya, saat mengantarkan Jurnalis Tempo Nur Hadi melapor kasus penganiayaan ke Polda Jatim, Minggu (28/3/2021). [Suara.com/Dimas Angga P]

Pelaporan kasus penganiayaan jurnalis Tempo itu dikawal lima lembaga yang tergabung dalam Aliansi Anti Kekerasan Terhadap Jurnalis.

SuaraJatim.id - Kasus penganiayaan jurnalis Tempo, Nur Hadi resmi dilaporkan ke Polda Jawa Timur (Jatim), Surabaya, Minggu (28/3/2021). Guna melengkapi berkas laporan, Nur Hadi juga melakukan visum di Rumah Sakit Bhayangkara.

Pelaporan itu dikawal langsung Aliansi Anti Kekerasan Terhadap Jurnalis, terdiri AJI Surabaya, LBH Pers, LBH Lentera, LBH Surabaya dan KontraS Surabaya.

Seperti diberitakan, Kekerasan terhadap Jurnalis Tempo Nur Hadi terjadi saat dia melakukan reportase terkait Direktur Pemeriksaan Ditjen Pajak Kemenkeu, Angin Prayitno Aji dalam dugaan kasus suap pajak yang ditangani Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Kekerasan terhadap jurnlis itu diduga dilakukan oknum aparat itu terjadi di Surabaya pada Sabtu (27/3/2021).

Baca Juga: Penganiayaan Jurnalis TEMPO Bermula dari Pesta Nikahan Anak Tersangka KPK

Ketua AJI Surabaya, Eben Haezer mengatakan, pihaknya berharap kasus penganiayaan jurnalis Tempo dapat diusut tuntas dan profesional, lantaran ada dugaan oknum aparat yang terlibat.

"Kami mendesak agar kepolisian mengusut kasus ini dan membawa pelakunya ke pengadilan, kami berharap agar kinerja polisi sangat profesional, kami menduga pelakunya juga dari oknum anggota Polisi dan juga menurut pengakuan dari Mas Nur Hadi sendiri ada oknum TNI juga, itu yang kami sampaikan," ujarnya, Minggu (28/3/2021).


Karena ada kekerasan fisik, lanjut dia, maka laporan juga akan disertai bukti visum.


"Jadi memang mengalami kekerasan, sebentar lagi kami akan melakukan visum di Rumah Sakit Bhayangkara, kalau proses pemeriksaan selesai kita langsung ke sana (visum)," sambungnya.


Ia menambahkan, secara kasat mata memang terdapat beberapa luka akibat kekerasan fisik.

Baca Juga: Usai Dianiaya Ajudan Tersangka KPK, Jurnalis TEMPO 2 Jam Disekap di Hotel

"Secara fisik di mulut dan di pelipis. Selain masalah fisik, permasalahan psikologi korban juga saya pikir sangat terpukul, istrinya juga sangat terpukul dengan kondisi ini," ujarnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait