alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Hulu Sungai Bengawan Solo di Bojonegoro Tercemar, Airnya Berubah Hitam Merah Darah

Muhammad Taufiq Selasa, 28 September 2021 | 15:18 WIB

Hulu Sungai Bengawan Solo di Bojonegoro Tercemar, Airnya Berubah Hitam Merah Darah
Hulu Sungai Bengawan Solo di Bojonegoro airnya berubah hitam kemerahan [Foto: Beritajatim]

Hulu Sungai Bengawan Solo di Kecamatan Margomulyo Kabupaten Bojonegoro airnya tercemar. Warna airnya berubah hitam kemerah-merahan.

SuaraJatim.id - Hulu Sungai Bengawan Solo di Kecamatan Margomulyo Kabupaten Bojonegoro airnya tercemar. Warna airnya berubah hitam kemerah-merahan atau merah darah sejak awal September 2021 lalu.

Diduga, air sungai ini telah tercemar limbah. Padahal, air hulu sungai ini mengalir terus ke hilirnya di Kecamatan Baureno. Kondisi ini tentu mengkhawatirkan sebab air sungai tersebut dipakai untuk memenuhi kebutuhan masyarakat sehari-hari.

Dugaan pencemaran ini disampaikan Kepala Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Bojonegoro Hanafi mengungkapkan, masalah perubahan warna air sungai Bengawan Solo tersebut diduga karena adanya pencemaran sungai.

Kondisi tersebut, kata dia, sudah dikoordinasikan dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur (Pemprov Jatim) dan Pemprov Jawa Tengah (Jateng). "Sudah pernah dikoordinasikan dengan Pemprov Jatim dan Jateng, tetapi belum ada tanggapan," ujarnya, seperti dikutip dari beritajatim.com, jejaring media suara.com, Senin (27/9/2021).

Baca Juga: Bikin Merinding! Penambang Pasir Sungai Bengawan Solo Kerap Temukan Tengkorak Manusia

Berubahnya warga air sungai Bengawan Solo kata Hanafi menyebabkan kandungan oksigen dalam air berkurang sehingga bisa merusak ekosistem sungai.

Selain itu, banyaknya pemanfaatan sungai terpanjang di Pulau Jawa yang diantaranya untuk pengairan pertanian, industri dan sumber air baku Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) terganggu. "(Pencemaran) sangat menggangu biota dan hewan yang ada di sungai," ujarnya.

Sementara Kasi Pengaduan dan Penataan Hukum Lingkungan Dinas Lingkungan Hidup Kabupaten Bojonegoro Insiyah Watiningsih menjelaskan, pihaknya juga telah bersurat kepada Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Bengawan Solo dan sudah ditindaklanjuti dengan melakukan pengecekan uji baku mutu air.

Uji baku mutu air dilakukan di tiga titik, di wilayah Kecamatan Malo, Kecamatan Bojonegoro dan Kecamatan Babat, Kabupaten Lamongan. Dari hasil pengecekan diketahui kandungan baku mutu air Sungai Bengawan Solo tercemar sedang.

"Dugaan pencemaran dari Jawa Tengah, hanya saja sumber pencemaran belum diketahui pasti," katanya memungkasi.

Baca Juga: Kian Panas! Adukan Ortunya Ayu Ting Ting, Orang Tua KD Diperiksa Polisi Bojonegoro

Sementara anggota World Cleanup Day (WCD) Kabupaten Bojonegoro Riya mengatakan, kondisi Sungai Bengawan Solo saat musim kemarau baru terlihat tercemar. Termasuk adanya tanda-tanda perubahan pada warna air yang berubah menjadi hitam kemerah-merahan dan beberapa jenis ikan mulai hilang.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait