alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Terungkap! Ternyata Tujuh Lumba-lumba yang Ditangkap di Perairan Pacitan

Muhammad Taufiq Rabu, 12 Januari 2022 | 03:35 WIB

Terungkap! Ternyata Tujuh Lumba-lumba yang Ditangkap di Perairan Pacitan
Viral penangkapan lumba-lumba di Pacitan [Foto: ANTARA]

Kepolisian Pacitan mengungkap kasus penangkapan lumba-lumba yang foto-fotonya sempat viral beberapa waktu lalu. Dalam rilis kemarin, Selasa (11/01/2022), ternyata ada tujuh ik

SuaraJatim.id - Kepolisian Pacitan mengungkap kasus penangkapan lumba-lumba yang foto-fotonya sempat viral beberapa waktu lalu. Dalam rilis kemarin, Selasa (11/01/2022), ternyata ada tujuh ikan yang ditangkap pelaku.

Semua mafhum, lumba-lumba merupakan satwa laut yang dilindungi. Menangkapnya merupakan perbuatan melawan hukum. Oleh sebab itu, kepolisian memburu para pelaku hingga akhirnya berhasil menangkap sejumlah orang.

Polisi telah menetapkan Nakhoda KM Restu berinisial JW alias BJ (35) sebagai tersangka. Hal ini disampaikan Kapolres Pacitan AKBP Wiwit Ari Wibisono.

Tersangka merupakan Nakhoda asal Pekalongan Jawa Tengah. Ia pun dijerat tiga pasal berlapis. Pertama Ia melanggar Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990 tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati dan Ekosistem.

Baca Juga: Nahkoda Kapal Ditetapkan Jadi Tersangka Penangkapan Lumba-lumba di Perairan Pacitan

Kedua JW juga ditersangkakan karena mematikan piranti GPS kapal yang harusnya bisa dipantau syahbandar sehingga dianggap melakukan penangkapan ikan secara ilegal.

Lalu Ia juga dikenakan Pasal 98 Undang-undang Cipta Kerja Nomor 11/2020 tentang Perubahan atas Undang-undang nomor 45/2009 tentang Perikanan.

Selain itu, posisi hukum JW semakin sulit lantaran kapal motor yang dia nakhodai untuk menangkap ikan di Perairan Pacitan ternyata tidak dilengkapi surat izin penangkapan di wilayah tangkap Perairan Pacitan yang sesuai dengan zona tangkap.

"Jadi kapal ini berlayar tanpa mengantongi izin layar di Perairan Pacitan. Ini pelanggaran," kata Ari menambahkan.

KM Restu yang dinakhodai JW sebenarnya memiliki izin operasional, namun hanya untuk wilayah perairan di Kabupaten Trenggalek. Masalahnya, sebagaimana pengakuan JW dan ABK lain, kapal jenis "purse seine" ini berangkat dan beraktivitas layar di Perairan Pacitan.

Baca Juga: BBKSDA Dukung Polisi Mengungkap Tuntas Kasus Penangkapan Lumba-lumba di Pacitan

Kapal dengan 23 ABK ini bahkan kerap mengarungi perairan lepas hingga menembus wilayah perairan Daerah Istimewa Yogyakarta.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait