facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Bayi Kanker Mata Asal Sampang Madura Akhirnya Dapat Pengobatan di RSUD dr Soetomo, Mensos Risma Menjenguk

Muhammad Taufiq Sabtu, 21 Mei 2022 | 22:46 WIB

Bayi Kanker Mata Asal Sampang Madura Akhirnya Dapat Pengobatan di RSUD dr Soetomo, Mensos Risma Menjenguk
Bayi penderita kanker mata NH asal Sampang Madura [SuaraJatim/Dimas Angga]

Bayi perempuan NHI (3) asal Sampang Madura menderita kanker mata selama 9 bulan lamanya.

SuaraJatim.id - Bayi perempuan NHI (3) menderita kanker mata selama 9 bulan lamanya. Bayi yang berasal dari Kabupaten Sampang Madura ini harus terus melakukan perawatan di RSU dr Soetomo Surabaya, bersama Ibunya yang bernama Siti Sukaesih (37).

Siti menjelaskan, anaknya ini sejak usia 2 tahun mengidap Retinoblastoma dan sudah stadium 4. Saat ini sudah melakukan perawatan di RSU dr Soetomo.

"Sakitnya sampai sekarang mau 9 bulan. Sudah ditangani medis, namun belum operasi. Sekarang masih dikemoterapi di dr Soetomo, (dan) baru diambil tindakan kemo, serta baru lepas kemo nanti di MR lagi sampai ketiga," ujar Siti.

Saat ini, usai dilakukan kemoterapi, bayi NHI harus memulai pengembalian fisik agar nantinya bisa diambil tindakan lebih pada bayi NHI.

Baca Juga: Sadis! Anak Hantam Kepala Ayahnya Pakai Batu Besar saat Tidur di Musala

"Kalau hasilnya (keluar dan membaik) bisa dioperasi, baru dioperasi. Kalau dioperasi duluan, takutnya akibatnya malah fatal dan menyebabkan kematian. Soalnya sudah nyerang ke otak dan sarafnya," jelas Siti.

Penyakit yang diderita oleh bayi NHI, sudah mulai menyerang bagian otak dan saraf lainnya. Namun untuk dilakukan operasi harus menyelesaikan siklus kemoterapi ketiganya.

"Tumornya sudah nyampek ke otak dan sarafnya. Kalau operasi itu nanti kalau sudah siklus kemo ketiga. Tanggal 30 ini siklus kedua kemonya," kata Siti.

Sebelumnya, Siti sempat membawa anaknya yang ketiga ini ke RS Mata Undaan Surabaya. Namun menjelang pemeriksaan kelimanya, oleh RS Mata Undaan diarahkan ke RSU dr Soetomo Surabaya.

Bahkan saat pemeriksaan pertama bayi NHI, Siti yang sudah berstatus janda ini harus banting tulang bekerja serabutan untuk biaya perawatan anak bungsunya.

Baca Juga: Jenazah Satroyo, TKI Asal Sampang Madura di Malaysia Akhirnya Dipulangkan

"Pertama kami biaya sendiri habis sekitar Rp 6 juta. Setelah itu kami pasrah karena tak ada biaya. Alhamdulillah, kabar sakitnya anak saya didengar banyak orang, sehingga banyak yang kasih donasi, termasuk dari Kemensos. Pokoknya banyak bantuan datang," ujar Siti.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait