facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Mengenal Budidaya Magot dari Pojok Krembangan Surabaya dan Rupa-rupa Manfaatnya

Muhammad Taufiq Kamis, 23 Juni 2022 | 15:11 WIB

Mengenal Budidaya Magot dari Pojok Krembangan Surabaya dan Rupa-rupa Manfaatnya
Ternak maggot di Surabaya [Foto: ANTARA]

Istilah maggot memang masih asing di kuping orang awam. Maggot ini, dalam istilah umum di Indonesia sebenarnya sama dengan larva atau belatung.

"Jadi, awalnya aset ini untuk maggot, karena masih ada tempat yang tersisa, akhirnya kami ternak ayam dan ikan serta sayuran organik, sehingga produksi maggot itu semuanya terpakai," ujar dia.

Dia menjelaskan tantangan ekspor yang disampaikan oleh Wali Kota Eri Cahyadi memang menjadi mimpi warga setempat. Sebab, apabila aset itu dimaksimalkan dan bisa berkolaborasi juga dengan tempat lainnya, target ekspor sangat memungkinkan.

"Sementara ini kapasitas produksinya masih 30 persen, kami akan genjot dulu hingga 100 persen, dan selanjutnya baru berpikir untuk ekspor," kata dia.

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi sebelumnya mengatakan sudah ada salah satu pabrik yang meminta maggot 6 ton per hari kepada Pemkot Surabaya. Kalau bisa memenuhi 6 ton per hari, dipastikan akan banyak tenaga kerja yang terserap dari MBR Krembangan.

Baca Juga: Wabah PMK di Probolinggo Masih Tinggi, Tapi Vaksinasi Belum Jelas Sampai Kini

"Kalau dijual Rp 4 ribu per kilogram, berarti 6 ton sekitar Rp 24 juta per hari atau Rp720 juta per bulannya. Kalau saya menargetkan setiap MBR punya penghasilan Rp 3 juta, ada sekitar 240-an orang MBR yang bisa memenuhi target 6 ton ini. Itu hanya satu pabrik saja, belum lagi yang lainnya," kata dia.

Bahkan, kalau maggot lalat itu bisa dikeringkan dan dikirim ke luar negeri atau ekspor, bisa dijual hingga 4 dolar AS dan kalau dikeringkan untuk lokal saja harganya bisa Rp 8 ribu.

"Makanya, saya berharap Krembangan bisa mengembangkan maggot supaya bisa diekspor dan bisa mengentas kemiskinan di Krembangan. Apa saja kebutuhan untuk bisa ekspor itu, nanti kami penuhi fasilitasnya, jadi biarkan warga itu bergerak," kata dia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait