facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Pasien Covid-19 Beresiko Terpapar Neurodegeneratif, Begini Penjelasannya

Abdul Aziz Mahrizal Ramadan Minggu, 26 Juni 2022 | 06:30 WIB

Pasien Covid-19 Beresiko Terpapar Neurodegeneratif, Begini Penjelasannya
Ilustrasi Covid-19. [Antara]

Hal itu terungkap pada studi baru yang dipresentasikan pada acara di Kongres Akademi Neurologi Eropa (EAN) ke-8 di Wina, Sabtu (25/6/2022)

SuaraJatim.id - Pasien terkonfirmasi positif Covid-19 memiliki resiko tinggi gangguan Neurodegeneratif, Alzheimer, penyakit Parkinson, serta stroke iskemik.

Hal itu terungkap pada studi baru yang dipresentasikan pada acara di Kongres Akademi Neurologi Eropa (EAN) ke-8 di Wina, Sabtu (25/6/2022)

Penelitian yang dilakukan di Rigshospitalet, Kopenhagen, menganalisis catatan kesehatan lebih dari setengah populasi Denmark secara statistik yang diambil dari pasien rawat inap dan rawat jalan tak lama setelah pandemi virus corona melanda antara Februari 2020 hingga November 2021.

Peneliti juga menganalisa data pasien influenza dari periode pra-pandemi yang sesuai. 

Baca Juga: Antisipasi Subvarian BA.4 dan BA.5 di Libur Sekolah, Pemkot Jogja: Prokes Tetap Ketat

Dilansir News Medica & Life Science, dari 919.731 orang yang diuji untuk Covid-19, para peneliti menemukan bahwa 43.375 orang yang dites positif memiliki risiko 3,5 kali lebih tinggi untuk didiagnosis dengan penyakit Alzheimer.

Kemudian, 2,6 kali dengan penyakit Parkinson, 2,7 kali dengan stroke iskemik dan 4,8 kali meningkat dengan perdarahan intraserebral.

Sementara peradangan saraf dapat berkontribusi pada percepatan perkembangan gangguan neurodegeneratif, penulis menyoroti implikasi dari fokus ilmiah pada gejala sisa jangka panjang setelah Covid-19.

Para peneliti menggunakan teknik statistik untuk menghitung risiko relatif, dan hasilnya dikelompokkan berdasarkan status rawat inap, usia, jenis kelamin, dan penyakit penyerta.

"Lebih dari dua tahun setelah dimulainya pandemi Covid-19, sifat dan evolusi yang tepat dari efek Covid-19 pada gangguan neurologis tetap tidak diketahui," kata Dr Pardis Zarifkar, Penulis Utama, Departemen Neurologi, Rigshospitalet, Kopenhagen, Denmark mengutip dari Timesindonesia.co.id, Sabtu.

Baca Juga: Varian Omicron Mampu Tembus Antibodi, Perlukan Vaksin Booster Dosis Kedua?

"Studi sebelumnya telah menetapkan hubungan dengan sindrom neurologis, tetapi sampai sekarang tidak diketahui apakah Covid-19 juga memengaruhi kejadian penyakit neurologis tertentu dan apakah berbeda dengan infeksi pernapasan lainnya," tambahnya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait