facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Warga Tuban Gempar, Atap Rumah Kartini Tersambar Petir Sampai Berantakan Seperti Ini

Muhammad Taufiq Minggu, 26 Juni 2022 | 11:53 WIB

Warga Tuban Gempar, Atap Rumah Kartini Tersambar Petir Sampai Berantakan Seperti Ini
Atap rumah warga Tuban hancur berantakan disambar petir [Foto: Beritajatim]

Atap genting sebuah rumah milik warga di Dusun Bancang Desa Tahulu Kecamatan Marakurak Kabupaten Tuban Jawa Timur hancur berantakan.

SuaraJatim.id - Atap genting sebuah rumah milik warga di Dusun Bancang Desa Tahulu Kecamatan Marakurak Kabupaten Tuban Jawa Timur hancur berantakan.

Penyebabnya disebut-sebut karena tersambar petir. Peristiwa ini pun menggegerkan warga setempat mengingat dampak sambaran petir yang separah itu, Minggu (26/06/2022).

Rumah permanen tersebut milik seorang janda bernama Kartini (45), warga setempat. Berutung korban bersama dengan anak dan dengan dua cucunya berhasil keluar rumah dengan kondisi cucunya mengalami luka ringan.

Dikutip dari beritajatim.com jejaring media suara.com, peristiwa tersebut berawal saat hujan lebat mulai mengguyur wilayah itu semalam. Yang mana saat itu pemilik rumah bersama dengan anaknya dan kedua cucunya sedang tiduran di kamar.

Baca Juga: Santri Gugat PN Surabaya Gegara Sahkan Pernikahan Beda Agama hingga Wanita Tewas Dugaan Korban KDRT

“Kita lagi tiduran di kamar situ. Waktu itu juga hujan lebat,” terang Kartini, pemilik rumah, Minggu (26/06/2022).

Pada saat hujan lebat itu kemudian diiringi dengan datangnya petir yang menyambar kawasan tersebut. Kemudian Kartini bersama dengan anak dan cucunya itu kaget lantaran mendengar suara petir yang sangat keras dan kemudian listrik di kawasan kampung tersebut juga mengalami mati.

“Sangat kaget mas, suaranya keras sekali, sampai di telinga itu suaranya sampek nging-nging lama,” kata Nur Ika Yuliana, anak dari pemilik rumah yang saat itu kebetulan menginap di rumah ibunya itu.

Mengetahui kondisi rumah tersambar petir dan lampu juga mati membuat korban dengan anaknya serta cucunya langsung berlari keluar dari dalam rumah. Korban keluar dari rumah dengan melalui pintu belakang karena kondisi di dalam rumah saat itu masih gelap.

“Awalnya tidak melihat kalau kondisinya sampai seperti itu. Solanya setelah lampu mati kita langsung lari keluar rumah,” sambungnya.

Baca Juga: Cerita Para Pencuri Buku di Tuban, Kini Terancam 5 Tahun Penjara

Korban bersama dengan anaknya baru menyadari jika kondisi rumahnya rusak sangat parah setelah meminta tolong pada para tetangganya untuk melihat kondisi rumah dengan menggunakan lampu amergency.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait