Nyerah Layani 10 Tamu per Malam, NA Ajak Teman Sebaya Kerja di Kafe Mesum

Agung Sandy Lesmana
Nyerah Layani 10 Tamu per Malam, NA Ajak Teman Sebaya Kerja di Kafe Mesum
ilustrasi. (dok. polisi)

NA, kata Tri diminta bosnya untuk mencari korban lain lantaran tak sanggup melayani syahwat para tamu di kafe itu.

Suara.com - Polisi telah membongkar praktik prostitusi di Kafe Talenta di Pantai Prigi, Trenggalek, Jawa Timur. Terungkapnya kasus ini, wanita berinisial SL (35) si pemilik kafe merekrut anak-anak di bawah umur sebagai pekerja seks komersial (PSK).

Selain SL, polisi turut meringkus SU (30) yang berperan sebagai kaki tangan wanita tersebut.

Wakapolres Tulungagung Kompol Ki Ide Bagus Tri mengatakan, kasus ini terungkap setelah polisi memeriksa NA, gadis yang menjadi korban terkait kasus tindak pidana perdagangan orang (TPPO).

Modus dari bisnis lendir ini, SL mengajak NA untuk bekerja sebagai pelayan di kafe yang letaknya di pinggir Pantai Prigi.

NA, kata Tri terpaksa mencari korban lain lantaran tak kuat lagi melayani syahwat para tamu di kafe itu. Pasalnya, gadis ini harus berhubungan dengan hampir 10 lelaki hidung belang setiap malam.

Polisi tangkap dua wanita terkait kasus prostitusi di sebuah kafe di Pantai Prigi. (Suarajatimpost).
Polisi tangkap dua wanita terkait kasus prostitusi di sebuah kafe di Pantai Prigi. (Suarajatimpost).

"NA bahkan tiap hari melayani sepuluh pria hidung belakang. Karena tidak kuat melayani puluhan hidung belang yang tiap hari mampir di warungnya, NA mencari cewek lain untuk bekerja seperti dirinya," katanya seperti dikutip dari Suarajatimpost.com--jaringan Suara.com, Rabu (7/8/2019).

Keempat korban yang telah diamankan, salah satunya NA yang bertugas sebagai perekrut. Tiga berusia masih kelas 3 SMP, dan satu wanita telah berusia dewasa.

"Informasi adanya perekrutan beberapa cewek di bawah umur itu diterima kepolisian sejak Jumat (2/8) lalu. Setelah dilakukan penyelidikan, polisi mengetahui dan memastikan para korban dibawa naik mobil menuju Pantai Prigi, Kabupaten Trenggalek," kata dia.

Polisi pun langsung bertindak. Mobil yang ditumpangi para korban itu lalu dihadang di tengah jalan.

"Pelaku SL inilah yang minta NA untuk merekrut korban lainnya. Selain menjadi pelayan di kafe itu, korban dijanjikan bisa bekerja sebagai pekerja seks komersial karena NA ini awalnya kerja sendiri dan tidak kuat melayani banyak pelanggan tiap hari. Kemudian NA berhasil membawa dua teman berusia 15 dan 16 tahun," kata dia.

Selain itu, polisi membawa seorang korban lain bernama NP (20). NP telah direkrut sebelumnya dan diketahui sudah bekerja selama empat hari.

"Selama empat hari itu dia mengaku sudah menemani dan melayani lelaki hidung belang. Bahkan dari pengakuannya, tak dibayar empat kali oleh pelanggannya," paparnya.

NA sendiri di depan penyidik mengaku mengenal para korban lain melalui media sosial dan ada yang tengah mencari pekerjaan.

"Pencari kerja ini sudah bekerja di kafe di Tulungagung. Setelah ditawari, mau untuk dibawa ke Trenggalek. Sebenarnya ada dua lagi yang mau ikut. Namun dua orang itu tidak diperbolehkan keluarga," ujarnya.

Polisi juga telah mendatangi kafe tempat NA bekerja. Selain telah memasang police line, polisi juga menemukan satu bilik kecil di belakang kafe yang dijadikan tempat melayani pelanggan.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS