Pegawai BRI Terpapar Corona, Hasilnya Keluar Setelah Pasien Meninggal

Dwi Bowo Raharjo
Pegawai BRI Terpapar Corona, Hasilnya Keluar Setelah Pasien Meninggal
Wali Kota Malang, Sutiaji meninjau Pasar Induk Gadang. (Beritajatim)

Pemkot Malang telah meminta kantor BRI tersebut ditutup sementara.

SuaraJatim.id - Wali Kota Malang Sutiaji membenarkan kabar bahwa ada dua karyawan BRI Kanwil Malang terkonfirmasi positif COVID-19. Merespon itu, Pemkot telah meminta kantor BRI ditutup sementara.

Wali Kota Sutiaji mengatakan karyawan tersebut positif covid setelah melihat hasil tesnya pada Senin (6/7/2020) lalu. Sebelum meninggal dunia, satu karyawan tersebut sudah berstatus Pasien Dalam Pengawasan (PDP).

"Hasil swab-nya keluar, kondisi pasien sudah meninggal dunia," kata Sutiaji Rabu (8/72020).

Kemudian tim Gugus Tugas atau Satgas COVID-19 Pemkot Malang kata Sutiaji, langsung melakukan test swab terhadap 200 orang karyawan BRI dalam yang dilakukan dalam dua tahap. Tahap pertama, ada 80 karyawan yang dites dan hasilnya satu karyawan dinyatakan positif.

"Dari 80 (swab) itu, ada 1 yang positif, tapi statusnya Orang Tanpa Gejala (OTG)," kata dia.

Pada test swab gelombang kedua diikuti 120 karyawan. Namun hingga saat ni hasilnya belum keluar. Melihat kondisi tersebut, pihaknya telah menyarankan BRI Kanwil Malang untuk menutup sementara pelayanan.

"Seharusnya sudah ditutup sementara, tapi pihak Kanwil memastikan pelayanan dipindah di gedung sebelah," ujarnya.

Ia kemudian mengimbau warga yang merasa kontak erat dengan pasien positif COVID-19 untuk melakukan isolasi mandiri.

"Saya imbau kalau ada yang kontak erat, segera melakukan isolasi mandiri," pungkasnya.

Terpisah, Humas Kanwil BRI Malang Rahman Arif melalui keterangan tertulisnya menyatakan telah mengambil langkah antisipatif dengan melakukan koordinasi bersama rumah sakit rujukan COVID-19 yang ditunjuk pemerintah.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS