facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Video Mesum Jember, 12 Tahun Lalu Dokter AM Juga Pernah Tiduri Pegawainya

Muhammad Taufiq Kamis, 12 November 2020 | 15:02 WIB

Video Mesum Jember, 12 Tahun Lalu Dokter AM Juga Pernah Tiduri Pegawainya
Ilustrasi. [Serujambi]

Sugeng, mantan perawat di Pustu Curahnongko yang mengaku pernah menjadi korban dari perbuatan AM.

SuaraJatim.id - Borok dokter AM, kepala Puskesmas Curahnongko, Kecamatan Tempurejo, Jember, Jawa Timur, kian menganga. Setelah video mesumnya dengan bidan viral bikin geger warga, ternyata kasus serupa pernah terjadi.

Seperti diungkapkan Sugeng, mantan perawat di Pustu Curahnongko yang mengaku pernah menjadi korban dari perbuatan AM. Akibat perbuatan mantan atasannya itu Sugeng harus bercerai dengan istrinya.

“Peristiwanya antara 2008 sampai 2009. Sebelumnya saya dan istri juga berdinas di Pustu Curahnongko, bersama dengan dr AM. Tapi kemudian saya studi ke Belanda,” tutur Sugeng kepada wartawan di Jember, Kamis (12/11/2020).

Sugeng pada 2008 mendapat beasiswa di Belanda terpaksa harus meninggalkan istrinya di Jember. Kebetulan saat itu, AM juga menjadi Kepala Pustu Curahnongko.

Baca Juga: Video Mesum Dokter dan Bidan di Jember, Suami Bidan: Keluarga Saya Hancur!

Ketika itu, perselingkuhan antara istri Sugeng yang berprofesi sebagai bidan, terjadi dengan dr AM. Sugeng yang mendapat kabar tersebut langsung pulang ke tanah air untuk membuktikannya.

“Ya memang benar terjadi perselingkuhan itu. Cuma saat itu tidak sampai viral, karena belum musim medsos dan smartphone seperti sekarang,” tutur Sugeng.

Begitu mendapatkan bukti istrinya berselingkuh dengan dr AM, Sugeng langsung membawa masalah ini ke Pengadilan Agama (PA) Jember. Keduanya kemudian bercerai.

Sugeng kemudian mengajukan permohonan agar dimutasi keluar dari Pustu Curahnongko dan berjauhan dari wilayah Kecamatan Tempurejo.

“Karena saya merasa tidak nyaman bekerja bersama dengan dia,” papar Sugeng.

Baca Juga: Pedih! Suami Bidan di Video Mesum Jember Sekantor Sama Dokter Pemeran Pria

Namun Sugeng tidak sampai membawa masalah ini ke ranah pidana. “Karena itu, saat ini saya memberikan dukungan (ke dokter HW) agar kasus ini di bawa ke ranah pidana. Biar ada efek jera. Karena bukan yang pertama kalinya,” papar Sugeng.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait