alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Langgar Kontrak Perilisan Film "Black Widow", Disney Digugat Scarlett Johansson

Muhammad Taufiq Jum'at, 30 Juli 2021 | 07:36 WIB

Langgar Kontrak Perilisan Film "Black Widow", Disney Digugat Scarlett Johansson
Scarlett Johansson saat memerankan Black Widow [Foto: Antara]

Aktris Scarlett Johansson sedang terlibat perseteruan hukum dengan Disney lantaran pelanggaran kontrak perilisan film Black Widow di Disney Plus dan bioskop.

Tidak ada yang mengejutkan, pelanggaran Disney terhadap kontrak berhasil menarik jutaan penggemar menjauh dari bioskop dan menuju layanan streamingnya Disney Plus.

The Wall Street Journal yang menyampaikan berita tentang gugatan tersebut melaporkan sumber yang dekat dengan Johansson memperkirakan bahwa keputusan untuk merilis film tersebut secara bersamaan di Disney Plus mengakibatkan hilangnya bonus sebesar USD 50 juta.

Gugatan Johansson datang ketika paradigma distribusi baru dan pandemi COVID-19 membentuk kembali cara aktor A-list dibayar untuk pekerjaan mereka. Banyak aktor top memasukkan partisipasi laba backend sebagai bagian dari kontrak mereka.

Namun kebangkitan layanan streaming, seperti Netflix, telah menghapus bentuk-bentuk kompensasi tersebut dan keputusan studio film tradisional (film bioskop), seperti Warner Bros dan Disney untuk merilis film dengan layanan berlangganan internal mereka sendiri semakin mengubah cara lama ini.

Baca Juga: Punya Paras Mirip Scarlett Johansson, Presenter Swansea TV Ini Curi Perhatian

Ketika Warner Bros memilih untuk mengirim seluruh daftar filmnya ke HBO Max, menyadari bahwa bioskop hanya beroperasi pada kapasitas terbatas sepanjang tahun, studio harus membayar puluhan juta dolar kepada bintang-bintang film tersebut sebagai kompensasi.

Itu mengakibatkan aktor seperti Will Smith, Denzel Washington, dan Keanu Reeves mendapatkan dukungan penuh mereka di film-film yang dirilis Warner Bros pada layanan barunya.

Jika berhasil, gugatan yang dilayangkan oleh Johansson dapat mendorong lebih banyak aktor untuk mencari kompensasi tambahan untuk film yang bermigrasi ke layanan streaming dan dapat menyebabkan agen memasukkan bahasa yang lebih ketat dalam kontrak mengenai kompensasi jika rilis teater eksklusif dikompromikan atau dilewati. Pengacara Johansson menyarankan bahwa gugatannya bisa menjadi preseden setter.

"Bukan rahasia lagi bahwa Disney merilis film seperti 'Black Widow' langsung ke Disney Plus untuk meningkatkan pelanggan dan dengan demikian meningkatkan harga saham perusahaan - dan bersembunyi di balik COVID-19 sebagai dalih untuk melakukannya," ujar John Berlinski, pengacara Johansson.

"Tetapi mengabaikan kontrak artis yang bertanggung jawab atas keberhasilan filmnya sebagai kelanjutan dari strategi picik ini melanggar hak mereka dan kami berharap dapat membuktikannya di pengadilan. Ini pasti bukan kasus terakhir di mana talenta Hollywood menentang Disney dan memperjelas bahwa, apa pun yang mungkin dilakukan perusahaan, ia memiliki kewajiban hukum untuk menghormati kontraknya," lanjut Berlinski.

Baca Juga: Pengaruh Black Widow dalam Perubahan Diri Scarlett Johansson

Tim hukum Johansson mengatakan perwakilan untuk aktris tersebut khawatir bahwa "Black Widow" akan debut di Disney Plus bahkan sebelum virus corona menghentikan kehidupan.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait