Aksi Cabut RUU di Surabaya, Massa Tuntut Keterbukaan Informasi di Papua

Chandra Iswinarno
Aksi Cabut RUU di Surabaya, Massa Tuntut Keterbukaan Informasi di Papua
Aliansi Persatuan Perjuangan Rakyat, Mahasiswa dan Buruh aksi di depan Kantor Gubernur Jatim. [Suara.com/Arry Saputra]

Seorang perwakilan AMP menyampaikan Rakyat Papua juga peduli dengan kondisi bangsa yang terancam oligarki. Untuk itu mereka turut serta dalam aksi ini untuk membuktikannya.

Suara.com - Aliansi Persatuan Perjuangan Rakyat yang terdiri dari elemen buruh dan mahasiswa menggelar aksi di depan Kantor Gubernur Jawa Timur pada Senin (28/10/2019). Bahkan, Aliansi Mahasiswa Papua juga turut serta dalam aksi ini.

Massa terlihat membawa poster bertuliskan dukungan terhadap Veronika Koman hingga isu-isu yang terjadi di Papua seperti 'We are Veronica Koman', 'Vero Our Hero', Buka Akses Jurnalis di Papua', dan 'Bebaskan Tanpa Syarat Tahanan Politik Papua'.

Seorang perwakilan AMP menyampaikan Rakyat Papua juga peduli dengan kondisi bangsa yang terancam oligarki. Untuk itu mereka turut serta dalam aksi ini untuk membuktikannya.

"Kita dari Aliansi Mahasiswa Papua bergabung di sini, kami menunjukan bahwa kami memang peduli pada rakyat yang tertindas," kata dia melalui pengeras suara.

Tuntutan yang di bawa massa ini berupa desakan ke pemerintah Indonesia untuk mencabut segala RUU yang merugikan rakyat serta pelemahan terhadap KPK. Tuntutan lainnya berupa penuntasan kasus pelanggaran HAM yang terjadi di Papua sejak 1961 hingga saat ini.

"Peristiwa yang terjadi di Papua masih sangat segar diingatan kita, peristiwa pelanggaran HAM yang terjadi sejak 1961 hingga sekarang," ungkapnya.

Selain itu, massa juga meminta pemerintah untuk memberikan akses dan keterbukaan informasi kepada jurnalis di Papua. Pemerintah juga dituntut untuk segera membebaskan aktivis kemanusiaan.

"Papua tidak sedang baik-baik saja, masih gelap dari dunia informasi, akses jurnalis dibatasi. Aktivis yang sadar dan bersolidaritas dengan rakyat Papua malah dikriminalisasi oleh negara. Segera tarik aparat militer yang ada di Papua dan Papua Barat," ucapnya.

Kontributor : Arry Saputra

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS