Banjir Jember, Warga Masih Mengungsi di Rumah Tetangga, Jembatan Putus

Pebriansyah Ariefana
Banjir Jember, Warga Masih Mengungsi di Rumah Tetangga, Jembatan Putus
Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa mengunjungi lokasi Banjir Ijen pada Kamis (30/1/2020). [Suara.com/Ahmad Su'udi]

Namun rumah mereka tidak terdampak.

SuaraJatim.id - Sekitar 40 keluarga, warga RT 02, Dusun Gendir, Desa Klungkung, Kecamatan Sukorambi, Kabupaten Jember, Jawa Timur, masih mengungsi pasca banjir bandang. Mereka tinggal di rumah-rumah warga RT 01 yang lebih jauh dari sungai meskipun datarannya lebih rendah.

Sebelumnya diberitakan banjir bandang di Sungai Kalijompo menerjang Desa Klungkung, Kecamatan Sukorambi, Kabupaten Jember, Jawa Timur, Sabtu (1/2/2020). Pemkab Jember mencatat ada 137 KK atau 450 orang mengungsi meski banjir tak sampai merusak rumah mereka.

Ketua RT 01, Yin Farid mengatakan tidak ada rumah terdampak banjir bandang di dua RT tersebut. Kedua RT didiami para kerja Perkebunan Kalijompo yang memproduksi karet dan kopi. Warga RT 01 kompak mengungsi menunggu intruksi dari pemerintah desa.

"Tidak ada rumah terdampak, jembatan penghubung perumahan utara selatan yang putus," kata Yin di kampungnya, Minggu (2/2/2020).

Dia mengatakan warga cukup terbiasa menghindari banjir yang datang setiap tahun. Saat terjadi banjir ada koordinator evakuasi, dimana RT 01 yang langganan jadi tempat evakuasi.

Namun jalan dan jembatan yang rusak merupakan jalan utama warga berbelanja, mengangkut hasil perkebunan, hingga pelajar pergi ke sekolah. Dia berharap jembatan segera diperbaiki untuk akses 62 KK di dua RT dan operasional Perkebunan Kalijompo.

"Iya soalnya memang jalan utama ke Jember, ke kampung sebelah, angkut hasil produksi, anak ke sekolah," kata Yin lagi.

Sebelumnya, Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa yang mengunjungi posko pengungsian mengapresiasi penanganan infrastruktur yang langsung dikerjakan Pemkab Jember. Dia mengatakan upaya itu mendukung pemulihan psikologi masyarakat yang akan merasa lega saat melihat jalan cepat diperbaiki.

Jalan dan plengsengan yang rusak ditimbun bronjong atau batu-batuan untuk menghindari kembali ambrol. Sementara Pemprov Jatim membawa karung pasir yang akan ditumpuk di beberapa titik yang dibutuhkan.

"Bisa dibayangkan bahwa, banjir bandangnya kemarin sore, pagi ini kita sudah melihat dari TNI, dari Polri, dari tim relawan, juga tim Pemkab sudah berseiring untuk menyiapkan bronjong," kata Khofifah dalam rilis Humas Pemkab Jember.

Dia juga menyampaikan sudah berpesan agar pelayanan kesehatan, pendidikan dan peribadatan dijaga agar bisa terus terlaksana. Setelah pemulihan psikologi masayarakat, dia meminta infrastruktur dan bagian rumah warga yang rusak segera dibangun kembali.

Kontributor : Ahmad Su'udi

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS