Cerita Pengantar Jenazah Covid-19, Dari Deg-degan Hingga Ditolak Warga

Chandra Iswinarno
Cerita Pengantar Jenazah Covid-19, Dari Deg-degan Hingga Ditolak Warga
Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Sabtu (4/4/2020). [Suara.com/Arry Saputra]

Sebagai bentuk apresiasi Khofifah kepada para pengantar jenazah, ia memberikan bantuan uang sebesar Rp 1 juta kepada setiap orang.

SuaraJatim.id - Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa menyempatkan berdialog dengan para pengantar jenazah Covid-19 di Jawa Timur. Dalam kesempatan itu, Khofifah meminta pengantar jenazah menceritakan pengalamannya.

Banyak dari pengakuan mereka yang takut karena baru kali pertama mengemban tugas tersebut, lantaran was-was hingga sempat mendapatkan penolakan oleh warga setempat.

Dialog pertama dilakukan dengan pengantar jenazah Covid-19, Andi dan Dwi Prasetyo Cahyanto. Mereka mengantarkan jenazah yang meninggal di Rumah Sakit Jiwa Menur Surabaya menuju Kertosono, Kabupaten Nganjuk.

Dwi mengaku baru kali pertama mengantarkan jenazah positif Covid-19. Bahkan, ia sempat merasa takut ketika mengantar jenazah apabila terjadi sesuatu ketika di jalan.

"Saya waktu itu dua orang saja, saya perawat dan dokternya. Setelah ditugasi, yang saya rasakan saya takut ketika terjadi sesuatu di jalan, gali sebagai tanggung jawab kami siap melakukannya," ucap Dwi saat berdialog dalam video conference dengan Khofifah di Gedung Negara Grahadi Surabaya, Jumat (17/4/2020).

Pengantaran jenazah yang dilakukan oleh para pengantar jenazah ini sebelumnya sudah berkoordinasi dengan petugas dari kepolisian dan TNI serta perangkat desa.

"Sebelum mengantar, kami sudah koordinasi dengan pihak sana, kami harus melaksanakan kewajiban sampai tuntas. Kami juga pakai APD overall. Jadi di sana petugas untuk pemakamannya di lokasi empat orang, sebelum pemakaman kita lakukan briefing supaya lancar," lanjut Dwi.

Saat proses pemakaman dilakukan, Dwi mengaku deg-degan.

"Waktu proses pemakaman, ada keluarga dari jenazah sama petugas lainnya. Pemakaman kira-kira jam 19.00 malam. Habis isya, ya sedikit ndredeg (deg-degan). Kami menyelesaikan tugas dengan tetap menjaga keselamatan diri baik keluarga pasien maupun petugas," jelasnya.

Dialog kedua dilakukan dengan pengantar jenazah dari RSU dr Soetomo Surabaya sebanyak tiga orang, salah satunya bernama Putra. Dia menceritakan, rumah sakit tersebut kali pertama memakamkan jenazah positif Covid-19 di kawasan Putat Jaya pada Maret lalu.

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS