Indeks Terpopuler News Lifestyle

Jokowi Minta Penanganan Covid-19 Fokus Dimulai dari Jawa Timur dan Jabar

Pebriansyah Ariefana | Yosea Arga Pramudita Senin, 10 Agustus 2020 | 13:59 WIB

Jokowi Minta Penanganan Covid-19 Fokus Dimulai dari Jawa Timur dan Jabar
Presiden Joko Widodo (dua kiri) didampingi Menteri Pertahanan dan Kepala Staf Kepresidenan dalam kunjungan kerja di Provinsi Kalimantan Tengah, Kamis (9/7/2020), untuk meninjau upaya penanggulangan COVID-19. (Dok. Sekretariat Kabinet)

Ada 8 provinsi yang jadi prioritas.

SuaraJatim.id - Deputi Bidang Pencegahan BNPB, Lilik Kurniawan mengatakan, pihaknya mempriortaskan 8 provinsi dalam penanganan pandemi Covid-19. Hal tersebut merujuk pada instruksi Presiden Joko Widodo (Jokowi) beberapa waktu lalu.

Delapan provinsi itu di antaranya adalah DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sumatera Utara, Sulawesi Selatan, Kalimantan Selatan dan Papua.Dari jumlah tersebut, Lilik mencontohkan penanganan di Kota Surabaya, Jawa Timur dan Kota Bandung, Jawa Barat.

"Jadi memang bertahap. Jadi seperti contoh saja, sekarang ini arahan Presiden adalah 8 Provinsi prioritas yang kami tangani. Kami coba dulu, harus ada model, jadi kami sudah coba di dua, di Surabaya dan Bandung," ungkap Lilik dalam keterangan yang disiarkan akun Youtube BNPB, Senin (10/8/2020).

Lilik bercerita, di Kota bandung misalnya, berbagai macam pihak ikut serta dalam penanganan Covid-19. Dalam hal ini, Gubernur Jawa barat, Ridwan Kamil, ikut serta dalam acara penempelan logo di sebuah dinding ketika dalam sebuah acara.

"Kita bisa lihat, di Bandung itu luar biasa, kontribusi dari semua pihak. Jadi semua orang harus diperankan. Satu contohnya, kami mau pasang satu dinding isinya adalah logo-logo dari semua pihak. Salah satunya, Pak Gubernur, Pak Ridwan Kamil, menempelkan logo Provinsi Jawa Barat di dinding itu," sambungnya.

Lain hal di Kota Surabaya, yang berpartisipasi dalam acara penempelan logo adalah Wakil Gubernur Jawa Timur, Emil Dardak. Pasalnya, Khofifah Indar Parawansa, selaku Gubernur Jawa Timur berhalangan hadir.

"Hal yang sama di Jawa Timur, hanya saja pada saat itu, Ibu Gubernur tidak bisa datang. Bapak Wakil Gubernur, Pak Emil Dardak yang kemudian menempelkan itu," beber dia.

Tindakan tersebut, lanjut Lilik, merupakan satu bentuk komitmen segenap stake holder dalam menjalankan perannya masing-masing. Dia juga berharap, ke depan hal tersebut bisa dijalankan di enam provinsi lainnya.

"Kami berharap nanti 6 provinsi lain di Indonesia akam melakukan hal yang sama sehingga kita akan mudah melakukan koordinasi dan lebih baik adalah kolaborasi yang ada," pungkas Lilik.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengingatkan jajarannya untuk fokus menangani kesehatan di delapan provinsi di Indonesia.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait