facebook

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Kakek Asal Sumenep Ini Ditemukan Anaknya Sendiri Menggantung di Pohon

Muhammad Taufiq Minggu, 08 Mei 2022 | 15:05 WIB

Kakek Asal Sumenep Ini Ditemukan Anaknya Sendiri Menggantung di Pohon
Ilustrasi bunuh diri (Unsplash.com/ Eva Blue)

Lagi-lagi kasus bunuh diri. Dalam sepekan ini terjadi sejumlah kasus orang bunuh diri dengan cara tragis, ada yang memilih dilindas kereta, ada yang menabrakan diri ke truk.

SuaraJatim.id - Lagi-lagi kasus bunuh diri. Dalam sepekan ini terjadi sejumlah kasus orang bunuh diri dengan cara tragis, ada yang memilih dilindas kereta, ada yang menabrakan diri ke dump truk.

Kali ini peristiwa bunuh diri di Sumenep Madura. Korban seorang kakek-kakek yang mengkahiri hidupnya dengan cara gantung diri pada sebuah pohon. Jasadnya ditemukan oleh anaknya.

Kakek warga Desa Jungkat Kecamatan/Pulau Raas Kabupaten Sumenep, bernama Subahyan (75), ditemukan dalam kondisi meninggal akibat gantung diri. Demikian disampaikan Kasi Humas Polres Sumenep, AKP Widiarti.

"Kejadiannya di pohon yang berada di tanah kosong tepi jalan raya, Dusun Jungkat Utara, Desa Jungkat, Kecamatan/ Pulau Raas," katanya seperti dikutip dari beritajatim.com jejaring media suara.com, Minggu (8/5/2022).

Baca Juga: Penampakan Mobil Ngebut Mundur Sambil Putar Musik di Jalanan Sumenep Madura yang Viral Kemarin

Berdasarkan keterangan keluarga korban, korban pergi meninggalkan rumah tanpa pamit dan tidak diketahui tujuannya. Tak berselang lama, warga sekitar menelpon anak korban, Busairi, menyampaikan jika bapaknya ditemukan telah meninggal.

"Korban gantung diri di pohon dengan menggunakan sarungnya. Saat anak korban ke lokasi, korban masih tergantung di pohon. Anak korban pun langsung menurunkan bapaknya dan membawa jenazahnya pulang," papar Widiarti.

Polisi pun mendatangi lokasi dan melakukan olah TKP. Jenazah korban pun dimintakan visum et repertum (VER).

"Kami juga masih meminta keterangan saksi-saksi terkait kematian korban," ujarnya menambahkan.

Informasi sementara, penyebab gantung dirinya korban karena merasa selama ini merasa kurang diperhatikan oleh keluarganya (anak-anaknya).

Baca Juga: Dirut BUMD Sumenep Main ke Rumah Janda, Habis Maghrib Sampai Larut Malam Tak Keluar Akhirnya Digerebek

"Akibatnya korban frustasi dan memilih mengakhiri hidupnya dengan gantung diri," kata Widiarti menegaskan.

IKUTI BERITA LAINNYA DI GOOGLE NEWS

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait