Massa Berbaju Hitam Kembali Geruduk DPRD Kota Malang

Bangun Santoso
Massa Berbaju Hitam Kembali Geruduk DPRD Kota Malang
Massa berbaju hitam kembali geruduk DPRD Kota Malang, Senin (30/9/2019). (Suara.com/Aziz)

Massa menyerukan mosi tidak percaya kepada DPR karena dianggap tidak lagi menyuarakan kepentingan rakyat

Suara.com - Massa yang mengenakan baju serba hitam dan mengatasnamakan diri Front Rakyat Melawan Oligarki (FRMO) kembali turun ke jalan, Senin (30/9/2019). Mereka melakukan aksi damai dan berorasi di depan gedung DPRD Kota Malang menentang sejumlah RUU yang dianggap kontroversial.

Massa aksi menegaskan tidak pernah ditunggangi oleh kepentingan politik tertentu, selain kepentingan rakyat. Massa aksi juga membantah aksinya dibayar.

"Bapak polisi kami aksi damai, kami tidak ditunggangi cuy, kalian dibayar gak?," kata salah satu orator menggunakan alat pengeras suara.

Massa aksi juga menyerukan mosi tidak percaya, terutama ke DPR. Karena legislatif dianggap bukan lagi dewan perwakilan rakyat, melainkan 'dewan perwakilan investor'.

"Sebab dewan tidak berkerja untuk rakyatnya, semua kerjanya itu untuk kepentingan oligarki," kata orator.

Sementara itu, Kordinator Lapangan FRMO, Al Ghozali mengatakan, aksi ini dilakukan dengan damai dan tidak ada seruan untuk menduduki maupun berdialog dengan DPRD Kota Malang.

"Jika ada provokasi, langsung samperin kawan-kawan," ujar Al Ghozali.

Kontributor : Aziz Ramadani

Komentar

Suara.Com

Dapatkan informasi terkini dan terbaru yang dikirimkan langsung ke Inbox anda

QUOTES OF THE DAY

INFOGRAFIS