alexametrics

Pilihan Terpopuler News Lifestyle Indeks

Catat! Sekarang Semua Orang yang Beraktivitas di Surabaya Wajib Mengurus SIKM

Muhammad Taufiq Minggu, 27 Juni 2021 | 10:55 WIB

Catat! Sekarang Semua Orang yang Beraktivitas di Surabaya Wajib Mengurus SIKM
Surat Edaran Nomor 440/3253/436.7.22/2021 tentang Penerbitan SIKM [Foto: Antara]

Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memberlakukan aturan ketat untuk menekan angka penyebarang Covid-19.

SuaraJatim.id - Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya memberlakukan aturan ketat untuk menekan angka penyebarang Covid-19. Pemkot mewajibkan semua warga yang beraktivitas di Surabaya mengurus Surat Izin Keluar Masuk (SIKM) di kantor kecamatan dan kelurahan.

Hal ini disampaikan Koordinator Penegakan Hukum dan Kedisiplinan Gugus Tugas Percepatan Penanganan COVID-19 Kota Surabaya Eddy Christijanto. Ia menjelaskan, penerbitan SIKM bagi yang akan bekerja atau berkegiatan ke luar Kota Surabaya dilakukan berdasarkan Surat Edaran Nomor 440/3253/436.7.22/2021 tentang Penerbitan SIKM.

Kebijakan ini, kata dia, menindaklanjuti Surat Edaran Wali Kota Surabaya Nomor 443/6912/436.8.4/2021 tanggal 22 Juni 2021 Tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Berbasis Mikro (PPKM) di Kota Surabaya.

Kemudian SE tersebut sebagaimana berlandaskan pada Instruksi Menteri Dalam Negeri (Inmendagri) Nomor 13 Tahun 2021 serta Keputusan Gubernur Jawa Timur Nomor 188/357/KPTS/013/2021.

Baca Juga: Pasien Covid-19 Antre Masuk IGD RSUD dr Soetomo Surabaya

"Agar ketentuan tersebut dapat berjalan dengan baik maka diminta kepada Camat dan Lurah untuk melakukan sosialisasi kepada masyarakat di wilayah kerja masing-masing," kata Eddy, seperti dikutip dari Antara, Minggu (27/06/2021).

Setidaknya ada empat poin yang termaktub dalam Surat Edaran tentang Penerbitan SIKM yakni pertama, setiap warga diimbau agar melampirkan hasil negatif tes cepat antigen bagi pelaku perjalanan yang masa berlakunya 2x24 jam atau hasil negatif tes usap PCR dengan masa berlaku 4 X 24 jam.

"Kedua, melampirkan surat keterangan dari instansi tempat bekerja dan/atau surat keterangan lain yang sesuai dengan aktivitas dan pihak terkait," katanya.

Ketiga, Surat Edaran ini menjelaskan bahwa SIKM ini akan berlaku hingga tujuh hari setelah diterbitkan. Terakhir, Surat Edaran ini menuliskan bahwa bagi pekerja informal atau wiraswasta, wajib memiliki Surat Keterangan dari RT/RW atau domisili setempat.

"Untuk pekerja sektor infomal/wiraswasta atau non pekerja wajib dilengkapi Surat keterangan dari RT/RW," ujar Kepala Satpol PP Surabaya ini.

Baca Juga: PPDB Surabaya Resmi Dibuka, DPRD: Laporkan Jika Diperlakukan Tidak Adil

Surat Edaran yang ditujukan kepada camat ini juga dilengkapi dengan konsep contoh SIKM yang nantinya diterbitkan oleh masing-masing Kecamatan di Surabaya. Selain itu, dalam surat tersebut juga meminta Camat dan Lurah agar menyosialisasikan kebijakan ini kepada masyarakat di masing-masing wilayah kerjanya.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait