facebook

Highlight Terpopuler News Lifestyle Indeks

Masuk Kandidat Kuat Cagub Jatim Dalam Survei Poltracking, Eri Cahyadi Enggak Mikir...

Muhammad Taufiq Rabu, 29 Juni 2022 | 09:46 WIB

Masuk Kandidat Kuat Cagub Jatim Dalam Survei Poltracking, Eri Cahyadi Enggak Mikir...
Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi bersama Gubernur Khofifah saat ke lokasi Kenpark Surabaya. Nama keduanya tinggi sebagai kandidat cagub 2024 [SuaraJatim/Dimas Angga]

Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengaku tidak memikirkan hasil survei yang menyebut dirinya masuk salah satu kandidat kuat calon gubernur Jawa Timur ( Jatim ).

SuaraJatim.id - Wali Kota Surabaya Eri Cahyadi mengaku tidak memikirkan hasil survei yang menyebut dirinya masuk salah satu kandidat kuat calon gubernur Jawa Timur ( Jatim ).

Sebelumnya, hasil survei Poltracking Indonesia menyebut elektabilitas Eri Cahyadi cukup tinggi dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) Jatim 2024 nanti. Ia berada di urutan ketiga setelah Gubernur Khofifah Indar Parawansa dan Mensos Tri Rismaharini.

Nama Eri bahkan disebut-sebut cukup kuat bila menjadi calon wakil gubernur. Dalam simulasi 15 nama kandidat cawagub Jatim, Emil Dardak--wagub saat ini--meraih elektabilitas sebesar 28,0 persen. Sedangkan posisi kedua ditempati Eri Cahyadi dengan 13.2 persen.

Meskipun begitu, Eri menegaskan sekarang tidak ingin memikirkan hasil survei tersebut, termasuk Pilgub dan Pilwali 2024. Saat ini, dia lebih fokus bekerja untuk melayani warga Kota Pahlawan.

Baca Juga: Ini 'Dosa' Holywing Surabaya, Sampai Harus Ditutup Semua Operasionalnya dan Disegel Satpol PP

"Saya ini tidak mikir ke Pilgub! Tahun 2024 untuk Pilkada Surabaya gak mikir yoan (juga tidak memikirkan itu). Karena apa? saya sudah mewakafkan, sudah berjanji kehadiran saya untuk orang Surabaya," katanya di kantornya, Selasa (28/6/2022).

Bahkan sebelum maju dalam kontestasi Pilkada Surabaya tahun 2020 lalu, dia mengaku meminta izin terlebih dahulu kepada kedua orang tuanya. Lantas, kedua orang tua, terutama Umi-nya pun memberikan izin kepada Eri Cahyadi untuk menjadi Wali Kota Surabaya.

"Ketika saya menjadi wali kota, saya meminta izin Umi saya. Umi hanya bilang, kamu (Eri Cahyadi) lakukan terbaik untuk warga Kota Surabaya," ungkap dia.

Menurut dia, hal yang terbaik diamanatkan kedua orang tuanya adalah bagaimana mengentas kemiskinan di Surabaya. Juga, berupaya agar warga Surabaya yang menganggur bisa mendapatkan pekerjaan.

"Yang miskin bisa berubah, yang nganggur bisa punya kerja. Dan itulah yang saya janjikan ke Umi, sehingga nanti itu bisa menerangi makam Umi dan Abah kalau meninggal," kata Wali Kota Eri Cahyadi menirukan pesan Umiknya.

Baca Juga: Kasus Pembunuhan Wanita di Hotel Hasma Jaya Surabaya, Pelaku Seorang Residivis 9 Kali Dipenjara

Oleh sebabnya, wali kota yang lekat disapa Cak Eri itu kembali menegaskan, sekarang ini dia tak ingin memikirkan hasil lembaga survei atau Pilgub Jatim 2024.

Baca Juga

Komentar

Berita Terkait